kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.010,87   12,58   1.26%
  • EMAS1.128.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

11 Makanan dan Minuman Pantangan Bagi Penderita Gula Darah Tinggi


Kamis, 30 November 2023 / 08:51 WIB
11 Makanan dan Minuman Pantangan Bagi Penderita Gula Darah Tinggi
ILUSTRASI. Diabetes adalah penyakit kronis yang terjadi akibat kadar gula darah tinggi.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Diabetes adalah penyakit kronis yang terjadi akibat kadar gula darah tinggi. Diabetes telah mencapai proporsi epidemi di antara orang dewasa dan anak-anak di seluruh dunia.

Diabetes yang tidak terkontrol memiliki banyak konsekuensi serius, termasuk penyakit jantung, penyakit ginjal, kebutaan, dan komplikasi lainnya.

Yang penting, makan makanan tertentu dapat meningkatkan kadar gula darah dan insulin dan meningkatkan peradangan, yang dapat meningkatkan risiko penyakit.

Artikel ini mencantumkan 11 makanan dan minuman yang harus dihindari oleh penderita diabetes atau pradiabetes sehingga kadar gula dalam darah tetap terkontrol.

Mengapa asupan karbohidrat penting bagi penderita diabetes?

Karbohidrat, protein, dan lemak adalah makronutrien yang memberi energi pada tubuh Anda.

Di antara zat yang terkandung dalam makanan tersebut, karbohidrat memiliki efek terbesar pada gula darah Anda sejauh ini. Ini karena mereka dipecah menjadi gula, atau glukosa, dan diserap ke dalam aliran darah Anda.

Baca Juga: Selain nyeri dada, ini daftar ciri-ciri penyakit jantung

Karbohidrat termasuk pati, gula, dan serat. Namun, serat tidak dicerna dan malah diserap oleh tubuh Anda dengan cara yang sama seperti karbohidrat lainnya, sehingga tidak meningkatkan gula darah Anda.

Mengurangi serat dari total karbohidrat dalam porsi makanan akan memberi Anda kandungan karbohidrat yang dapat dicerna atau bersih. Misalnya, jika secangkir sayuran campuran mengandung 10 gram karbohidrat dan 4 gram serat, jumlah karbohidrat bersihnya adalah 6 gram.

Ketika penderita diabetes mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat pada suatu waktu, kadar gula darah mereka dapat naik ke tingkat yang sangat tinggi.

Seiring waktu, kadar gula darah yang tinggi dapat merusak saraf dan pembuluh darah tubuh Anda, yang dapat menyebabkan penyakit jantung, penyakit ginjal, dan kondisi kesehatan serius lainnya.

Mempertahankan asupan karbohidrat rendah dapat membantu mencegah lonjakan gula darah dan sangat mengurangi risiko komplikasi diabetes.

Baca Juga: Jalan kaki bisa menurunkan berat badan, seberapa sering melakukannya?

Melansir HealthLine, penting untuk menghindari makanan dan minuman yang tercantum di bawah ini:

1. Minuman yang dimaniskan dengan gula

Minuman manis adalah pilihan minuman terburuk bagi penderita diabetes.

Pertama, mereka sangat tinggi karbohidrat, dengan kaleng cola 12 ons (354 mL) menyediakan 38,5 gram.

Jumlah es teh manis dan limun yang sama masing-masing mengandung hampir 45 gram karbohidrat secara eksklusif dari gula.

Selain itu, minuman ini sarat dengan fruktosa, yang sangat terkait dengan resistensi insulin dan diabetes. Memang, penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi minuman manis dapat meningkatkan risiko kondisi terkait diabetes seperti penyakit hati berlemak.

Terlebih lagi, kadar fruktosa yang tinggi dalam minuman manis dapat menyebabkan perubahan metabolisme yang meningkatkan lemak perut dan berpotensi membahayakan kadar kolesterol dan trigliserida.

Dalam studi terpisah pada orang dewasa dengan kelebihan berat badan dan obesitas, mengonsumsi 25% kalori dari minuman fruktosa tinggi pada diet menjaga berat badan menyebabkan peningkatan resistensi insulin dan lemak perut, tingkat metabolisme yang lebih rendah, dan penanda kesehatan jantung yang lebih buruk.

Untuk membantu mengontrol kadar gula darah dan mencegah risiko penyakit, konsumsilah air putih, soda klub, atau es teh tanpa pemanis daripada minuman manis.

Baca Juga: Mirip asam urat dan Anda perlu waspada, ini 3 gejala pseudogout

2. Lemak trans

Lemak trans buatan sangat tidak sehat.

Mereka dibuat dengan menambahkan hidrogen ke asam lemak tak jenuh untuk membuatnya lebih stabil.

Lemak trans ditemukan dalam margarin, selai kacang, olesan, krimer, dan makan malam beku. Selain itu, produsen makanan sering menambahkannya ke biskuit, muffin, dan makanan panggang lainnya untuk membantu memperpanjang umur simpan produk.

Meskipun lemak trans tidak secara langsung meningkatkan kadar gula darah, mereka telah dikaitkan dengan peningkatan peradangan, resistensi insulin, dan lemak perut, serta kadar kolesterol HDL (baik) yang lebih rendah dan gangguan fungsi arteri.

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih jelas tentang hubungan antara lemak trans dan resistensi insulin, tautan yang disebutkan di atas sangat memprihatinkan bagi penderita diabetes, karena mereka berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung.

Baca Juga: Selain almond, ini kacang-kacangan yang baik dikonsumsi penderita diabetes

Lemak trans buatan telah dilarang di sebagian besar negara, dan pada tahun 2018 Food and Drug Administration (FDA) melarang penggunaan minyak terhidrogenasi parsial — sumber utama lemak trans buatan dalam pasokan makanan — di sebagian besar makanan olahan.

Sebaiknya hindari produk apa pun yang mengandung kata partially hydrogenated (terhidrogenasi sebagian) dalam daftar bahannya.

 

3. Madu, nektar agave, dan sirup maple

Orang dengan diabetes sering mencoba untuk meminimalkan asupan gula meja putih, serta makanan seperti permen, kue, dan pai.

Namun, bentuk gula lain juga bisa menyebabkan lonjakan gula darah. Ini termasuk gula merah dan gula "alami" seperti madu, nektar agave, dan sirup maple.

Meskipun pemanis ini tidak diproses dengan baik, mereka mengandung setidaknya karbohidrat sebanyak gula putih. Bahkan, sebagian besar mengandung lebih banyak lagi.

Strategi terbaik Anda adalah menghindari semua bentuk gula dan menggunakan pemanis alami rendah karbohidrat sebagai gantinya.

4. Buah kering

Buah merupakan sumber beberapa vitamin dan mineral penting, termasuk vitamin C dan potasium.

Saat buah dikeringkan, prosesnya menghasilkan hilangnya air yang menyebabkan konsentrasi nutrisi ini lebih tinggi.

Sayangnya, kandungan gulanya menjadi lebih pekat juga.

Jika Anda menderita diabetes, Anda tidak harus meninggalkan buah sama sekali. Berpegang teguh pada buah-buahan rendah gula, seperti buah beri segar atau apel kecil, dapat memberikan manfaat kesehatan sekaligus menjaga gula darah Anda dalam kisaran target.

Baca Juga: Ciri-ciri & cara mencegah serangan jantung, penyakit yang bikin Rony Dozer berpulang

5. Makanan ringan dalam kemasan

Pretzel, biskuit, dan makanan kemasan lainnya bukanlah pilihan camilan yang baik.

Mereka biasanya dibuat dengan tepung halus dan memberikan sedikit nutrisi, meskipun mereka memiliki banyak karbohidrat yang cepat dicerna yang dapat dengan cepat meningkatkan gula darah.

Satu studi menemukan bahwa makanan ringan menyediakan 7,7% lebih banyak karbohidrat, rata-rata, daripada yang dinyatakan dalam label.

Jika Anda lapar di antara waktu makan, lebih baik makan kacang atau beberapa sayuran rendah karbohidrat dengan satu ons keju.

6. Jus buah

Meskipun jus buah sering dianggap sebagai minuman sehat, efeknya pada gula darah mirip dengan soda dan minuman manis lainnya.

Ini berlaku untuk jus buah 100% tanpa pemanis, serta jenis yang mengandung tambahan gula. Dalam beberapa kasus, jus buah bahkan lebih tinggi gula dan karbohidratnya daripada soda.

Sama halnya dengan minuman yang dimaniskan dengan gula, jus buah sarat dengan fruktosa. Fruktosa mendorong resistensi insulin, obesitas, dan penyakit jantung.

Alternatif yang jauh lebih baik adalah menikmati air dengan irisan lemon, yang menyediakan kurang dari 1 gram karbohidrat dan hampir bebas kalori.

7. Kentang goreng

Kentang goreng adalah makanan yang mungkin ingin Anda hindari, terutama jika Anda menderita diabetes.

Kentang sendiri relatif tinggi karbohidrat. Satu kentang berukuran sedang mengandung 34,8 gram karbohidrat, 2,4 di antaranya berasal dari serat.

Namun, setelah dikupas dan digoreng dengan minyak sayur, kentang tidak hanya meningkatkan gula darah Anda.

Memang, beberapa penelitian telah mengaitkan sering mengonsumsi kentang goreng dan makanan gorengan lainnya dengan penyakit jantung dan kanker.

Jika Anda ingin menghindari kentang, makan ubi jalar dalam porsi kecil adalah pilihan terbaik Anda.

8. Roti putih, nasi, dan pasta

Roti putih, nasi, dan pasta adalah makanan olahan yang tinggi karbohidrat.

Makan roti, bagel, dan makanan tepung olahan lainnya telah terbukti secara signifikan meningkatkan kadar gula darah pada orang dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2.

Studi lain menemukan bahwa makanan berkarbohidrat tinggi tidak hanya meningkatkan gula darah tetapi juga menurunkan fungsi otak pada orang dengan diabetes tipe 2 dan defisit mental.

Makanan olahan ini mengandung sedikit serat. Serat membantu memperlambat penyerapan gula ke dalam aliran darah.

Dalam penelitian lain, mengganti makanan berserat rendah ini dengan makanan berserat tinggi terbukti secara signifikan mengurangi kadar gula darah pada penderita diabetes. Apalagi penderita diabetes mengalami penurunan kolesterol.

Peningkatan konsumsi serat juga meningkatkan mikrobiota usus, yang mungkin menyebabkan peningkatan resistensi insulin.

Baca Juga: Begini cara menaikkan gula darah rendah secara cepat dan aman

9. Yoghurt rasa buah

Yoghurt polos bisa menjadi pilihan yang baik untuk penderita diabetes. Namun, varietas rasa buah adalah cerita yang sangat berbeda.

Yoghurt rasa biasanya terbuat dari susu tanpa lemak atau rendah lemak dan sarat dengan karbohidrat dan gula.

Faktanya, 1 cangkir (245 gram) porsi yogurt rasa buah mungkin mengandung hampir 31 gram gula, yang berarti hampir 61% kalorinya berasal dari gula.

Banyak orang menganggap yogurt beku sebagai alternatif yang sehat untuk es krim. Namun, itu bisa mengandung gula sebanyak atau bahkan lebih banyak daripada es krim.

Daripada memilih yogurt gula tinggi yang dapat meningkatkan gula darah dan insulin Anda, pilihlah yogurt susu murni yang tidak mengandung gula dan mungkin bermanfaat untuk nafsu makan, pengendalian berat badan, dan kesehatan usus Anda.

10. Sereal manis

Makan sereal bisa menjadi salah satu cara terburuk untuk memulai hari Anda jika Anda menderita diabetes.

Terlepas dari klaim kesehatan di kotaknya, kebanyakan sereal diproses dengan sangat baik dan mengandung jauh lebih banyak karbohidrat daripada yang disadari banyak orang.

Selain itu, mereka menyediakan protein yang sangat sedikit. Padahal, protein merupakan  nutrisi yang dapat membantu Anda merasa kenyang dan puas sekaligus menjaga kadar gula darah Anda stabil di siang hari.

Bahkan beberapa sereal sarapan "sehat" bukanlah pilihan yang baik bagi penderita diabetes.

Untuk menjaga gula darah dan rasa lapar terkendali, lewati sebagian besar sereal dan pilih sarapan rendah karbohidrat berbasis protein sebagai gantinya.

Baca Juga: Selain teh hijau, ini teh yang ampuh merontokkan kolesterol jahat dalam tubuh

11. Minuman kopi dengan rasa

Kopi telah dikaitkan dengan beberapa manfaat kesehatan, termasuk penurunan risiko diabetes.

Namun, minuman kopi rasa harus dilihat sebagai makanan penutup cair daripada minuman sehat.

Penelitian telah menunjukkan otak Anda tidak memproses makanan cair dan padat dengan cara yang sama. Saat Anda minum kalori, Anda tidak mengimbanginya dengan makan lebih sedikit nanti, yang berpotensi menyebabkan kenaikan berat badan.

Minuman kopi rasa juga sarat dengan karbohidrat.

Untuk menjaga gula darah Anda tetap terkendali dan mencegah penambahan berat badan, pilih kopi biasa atau espresso dengan satu sendok makan krim kental atau setengah-setengah.

Selanjutnya: Harga Emas Antam Turun Rp 4.000 Menjadi Rp 1.120.000 Per Gram Pada Hari Ini (30/11)

Menarik Dibaca: Cara Menggunakan Fitur AI di Youtube, Yuk Coba Sekarang

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×