kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

5 Cara Investasi Terbaik untuk Pensiunan ala Warren Buffett


Senin, 29 Januari 2024 / 08:56 WIB
5 Cara Investasi Terbaik untuk Pensiunan ala Warren Buffett
ILUSTRASI. Warren Buffett adalah salah satu investor paling terkenal dan populer sepanjang masa. REUTERS/Rick Wilking

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Warren Buffett adalah salah satu investor paling terkenal dan populer sepanjang masa. CEO miliarder Berkshire Hathaway ini terkenal karena kecerdasannya serta kesuksesan investasi jangka panjangnya, serta kesediaannya untuk berbagi pendapat tentang segala hal yang berkaitan dengan keuangan.

Melansir GoBankingRates dan Nasdaq.com, berikut adalah beberapa nasihat terbaiknya yang ditujukan untuk para pensiunan:

1. Punya tujuan

Beberapa orang Amerika memandang masa pensiun sebagai waktu untuk berhenti bekerja, bersantai dan mengakhiri hidup mereka. Namun Buffett menyarankan kalibrasi ulang pemikiran ini.

Dengan memandang masa pensiun Anda hanya sebagai fase berikutnya dalam hidup Anda dan bukan saat di mana Anda harus mulai menutup diri, Anda dapat membuat rencana yang sesuai dan menikmati masa pensiun yang bermanfaat. 

Buffett percaya bahwa tanpa tujuan, pensiunan dapat mengalami masalah kesehatan, yang dapat menurunkan kualitas hidup mereka di masa pensiun dan bahkan memperpendek umur mereka.

Pendekatan ini tampaknya berhasil bagi Buffett. Daripada pensiun dengan cara tradisional setelah mencapai usia 65 tahun, Buffett terus memimpin salah satu perusahaan terbesar di dunia, Berkshire Hathaway, bahkan pada usia 92 tahun. 

Baca Juga: Pemikiran Warren Buffett yang Patut Dicontek, Salah Satunya Uang Bukan Segalanya

2. Jangan pertaruhkan keamanan finansial Anda untuk keluarga

Buffett tidak menyarankan Anda meninggalkan keluarga secara finansial, namun dia mendorong Anda untuk mengurus diri sendiri terlebih dahulu. 

Jika Anda mengalami kesulitan keuangan di masa pensiun dengan membantu anggota keluarga Anda, Anda tidak akan memiliki sumber pendapatan untuk mengisi kembali dana Anda. Ini tidak membuat Anda egois, hanya praktis.

Jika Anda masih memiliki rekening pensiun yang besar saat mendekati akhir hidup Anda, inilah saatnya Anda harus mempertimbangkan untuk mewariskan lebih banyak uang kepada ahli waris Anda. Namun Anda harus menikmati sebagian besarnya sendiri saat Anda masih dalam masa pensiun. 

Mengenai berapa banyak uang yang Anda tinggalkan, Buffett mengatakan jumlah yang tepat adalah uang yang cukup sehingga mereka merasa bisa melakukan apa pun, namun tidak terlalu banyak sehingga mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Hal tersebut dia sebut dalam buku berjudul “Tap Dancing to Work: Warren Buffett tentang Praktis Segalanya, 1966-2013.”

3. Berinvestasi di Dana Indeks S&P 500

Dua dari pernyataan Buffett yang paling terkenal mengenai investasi adalah bahwa orang cenderung membuatnya lebih rumit daripada yang sebenarnya, dan bahwa membeli dana indeks berbiaya rendah adalah cara yang tepat bagi sebagian besar investor. 

Salah satu alasannya adalah Anda mungkin hidup lebih lama dari yang Anda bayangkan. Hal ini menunjukkan bahwa alokasi pada saham masih sesuai untuk para pensiunan, yang kemungkinan masih memiliki banyak waktu untuk pulih dari pasar yang sedang lesu.

Namun, Buffett juga sangat yakin bahwa hampir mustahil untuk mengalahkan return pasar saham dari waktu ke waktu bahkan bagi investor profesional – terutama setelah memperhitungkan biaya – menjadikan dana indeks S&P 500 sebagai pilihan yang lebih baik. 

Buffett bahkan lebih jauh mengatakan, “Saya hanya berpikir bahwa hal terbaik untuk dilakukan adalah membeli 90% dana indeks S&P 500,” ketika merujuk pada bagaimana dia ingin tanah miliknya diinvestasikan setelah dia meninggal. 

Setidaknya, ini adalah cara terbaik untuk menghindari pembayaran biaya berlebihan pada akun investasi Anda, yang dapat bertambah seiring waktu dan menurunkan laba Anda.

Baca Juga: Ini Nasihat Keren Soal Dana Pensiun dari Warren Buffett

4. Hilangkan hutang kartu kredit

Jika Anda ingin kaya, pikirkan melunasi utang berbunga tinggi sebagai investasi. Buffett mengenang pada pertemuan pemegang saham Berkshire Hathaway pada tahun 2020 bagaimana seorang teman meminta nasihatnya tentang apa yang harus dilakukan dengan sejumlah uang yang baru saja dia terima.

Dia bertanya padanya apakah dia mempunyai hutang kartu kredit. Jawabannya adalah ya -- dan dia membayar bunga sekitar 18%.

Bagi Buffett, hal ini adalah hal yang mudah: "Jika saya berhutang sebesar 18%, hal pertama yang akan saya lakukan dengan uang yang saya miliki adalah melunasinya," katanya. "Ini akan menjadi jauh lebih baik daripada ide investasi apa pun yang saya punya."

5. Jadikan waktu sebagai teman Anda

Kejeniusan Buffett dalam memilih saham bukanlah satu-satunya senjatanya. Ini juga merupakan kekuatan penggabungan.

Buffett membeli saham pertamanya pada usia 11 tahun. Saat ini ia berusia 92 tahun, jadi dapat dikatakan bahwa ia telah berinvestasi lebih lama dibandingkan siapa pun di dunia. Namun yang sering diabaikan adalah seberapa banyak kekayaan Buffett yang diakumulasikan di kemudian hari.

Baca Juga: 2 Metode Warren Buffett Saat Investasi Saham, Kuncinya Rasional dan Tak Emosional

Ketika Morgan Housel menulis buku terlarisnya tahun 2021, The Psychology of Money, kekayaan bersih Buffett adalah US$ 84,5 miliar. Namun Housel menyatakan bahwa US$ 84,2 miliar dari kekayaan tersebut diperoleh setelah Buffett berusia 50 tahun. Dan Buffett mengumpulkan US$ 81,5 miliar kekayaannya pada pertengahan usia 60an dan setelahnya.

“Seandainya dia mulai berinvestasi di usia 30-an dan pensiun di usia 60-an, hanya sedikit orang yang pernah mendengar tentang dia,” tulis Housel.

Selanjutnya: Masih Rugi, Pembeli Sebulan Lalu Rugi 8,9%, Cek Harga Emas Antam Hari Ini

Menarik Dibaca: Selain Doctor Slump, Ini 7 Drakor Park Shin Hye Terpopuler, Sudah Nonton Semua?

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×