kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Agar Anak Melek Soal Mengelola Uang, Contek 5 Trik dari Warren Buffett


Rabu, 06 Maret 2024 / 03:41 WIB
Agar Anak Melek Soal Mengelola Uang, Contek 5 Trik dari Warren Buffett
ILUSTRASI. Berikut enam trik yang dapat Anda contek dari Warren Buffett dalam mengajari anak-anak tentang uang. REUTERS/Rick Wilking

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Dengan semua kesepakatan bisnis besar dan pekerjaan filantropisnya, Anda akan mengira CEO miliarder Berkshire Hathaway Warren Buffett tidak akan punya waktu untuk mengajar investor generasi berikutnya.

Kondisinya tidak demikian. Pada tahun 2011, Oracle of Omaha itu membantu membuat serial animasi anak-anak bernama Secret Millionaires Club, yang menampilkan Warren Buffett sebagai mentor untuk sekelompok anak-anak yang giat dan semangat. Warren Buffett bahkan menjadi pengisi suaranya sendiri selama beberapa tahun pertama.

Anda mungkin tidak memiliki kecerdasan finansial legendarisnya, tetapi selama bertahun-tahun Warren Buffett telah menawarkan beberapa trik kebijaksanaan bagi orang tua tentang cara mengajar anak-anak mereka tentang uang. 

Berikut lima cara yang dapat Anda contek dari Warren Buffett, seperti yang dilansir Kontan dari Yahoo Finance dan The Motley Fool:

Baca Juga: Yuk ditiru, cara Warren Buffet dalam membelanjakan uang

1. Tidak pernah terlalu dini untuk belajar

Ketika Warren Buffett mengatakan untuk mulai mengajarkan keterampilan keuangan sejak dini, maksudnya adalah sedini mungkin.

“Kadang-kadang orang tua menunggu sampai anak-anak mereka remaja sebelum mereka mulai berbicara tentang mengelola uang, padahal mereka bisa memulai ketika anak-anak mereka masih prasekolah,” katanya kepada CNBC.

Jadi, bagaimana Anda mengajarkan literasi keuangan kepada anak berusia tiga tahun? Lupakan pasar saham dan mulailah dengan hal-hal klasik: Uang tidak tumbuh dari pohon.

Anda bisa menjelaskan kepada anak-anak bahwa belanja tidak semudah mengetuk kartu ke mana pun Anda pergi. Butuh kerja keras untuk menghasilkan uang, jadi Anda tidak boleh menghabiskan uang sembarangan.

Baca Juga: Pakar: Tidak ada yang salah dengan trading harian, tapi itu berjudi

 

2. Jadilah panutan yang heroik

Anak-anak akan mengikuti beberapa kebiasaan Anda - yang baik dan yang buruk. Warren Buffett memuji ayahnya sendiri karena telah menunjukkan kepadanya bagaimana membangun kebiasaan yang benar.

“Ayah saya adalah inspirasi terbesar saya,” kata Buffett dalam wawancara tahun 2013 dengan CNBC. “Dia adalah pahlawan saya ketika saya berusia enam tahun dan dia masih pahlawan saya sekarang. Dia adalah inspirasi bagi saya dalam segala hal. Apa yang saya pelajari sejak usia dini darinya adalah memiliki kebiasaan yang benar sejak dini."

Baca Juga: Justru makin kaya, ini cara tak terduga Warren Buffet dalam membelanjakan uang

Ingin menjadi orang tua pahlawan? Menginspirasi anak-anak Anda dengan membuat keputusan keuangan yang cerdas. Itu tidak berarti Anda harus menjadi investor yang ahli, tetapi setidaknya tunjukkan kepada anak-anak Anda bahwa Anda tahu bagaimana menata rumah Anda.

3. Pisahkan kebutuhan dari keinginan

Sebelum mereka dapat mengelola uang dengan bertanggung jawab, Anda harus mengajari mereka bahwa ada perbedaan yang signifikan antara keinginan dan kebutuhan.

Dalam wawancara dengan CNBC, Warren Buffet menyarankan agar anak-anak Anda membuat daftar lima atau 10 barang yang ingin mereka beli. Kemudian, periksa setiap item bersama mereka dan tandai apakah itu kebutuhan atau keinginan dan jelaskan alasannya.

Saat Anda berbelanja untuk kebutuhan - atau kadang-kadang, keinginan - tunjukkan kepada anak-anak Anda bahwa mereka juga dapat membuat keputusan yang berarti pada tahap itu. 

Baca Juga: Janda Jeff Bezos ini menjadi salah satu wanita paling berpengaruh di dunia

Misalnya, tidak setiap toko memiliki harga yang sama. Dengan ekstensi browser gratis, Anda dapat langsung memindai harga yang lebih baik di penjual lain saat Anda berbelanja di Amazon, Target, dan lainnya.

4. Ajarkan nilai menabung - bahkan US$ 1

Setelah mereka cukup dewasa untuk memahami, mulailah mengajari anak-anak Anda nilai menabung. Warren Buffett tidak membuang waktu untuk mengajari anak-anak di Secret Millionaires Club tentang minat.

“Menyimpan sedikit uang secara teratur akan terbayar. Daripada menghabiskan uang untuk membeli soda, yang sebenarnya tidak Anda butuhkan, simpanlah di tabungan, dan itu akan menghasilkan lebih banyak uang untuk Anda dengan menghasilkan bunga," jelasnya.

Baca Juga: Alasan investor menjadikan perusahaan Warren Buffett pilihan investasi

Tetapi pelajaran dari kartun hanya berlaku sejauh ini - anak-anak Anda dapat menggunakan pengalaman langsung untuk menjadi penabung yang lebih baik. Anda bisa mendapatkan rekening tabungan dan kartu debit mereka sendiri.

5. Mengobarkan semangat kewirausahaan mereka

Tidak butuh waktu lama bagi Warren Buffett untuk mulai mengasah kemampuan bisnisnya.

Jauh sebelum Berkshire Hathaway, Warren Buffett yang berusia enam tahun mendapatkan beberapa sen pertamanya dengan menjual permen karet di lingkungan itu. Melihat peluang untuk margin yang lebih baik, dia beralih ke pembelian enam bungkus Coke seharga seperempat dan menjual masing-masing kaleng dengan harga satu nikel.

Baca Juga: 5 Cars strategi berinvestasi dari Warren Buffet untuk pemula

Putra atau putri Anda mungkin tidak akan pernah tumbuh untuk memimpin konglomerat multinasional, tetapi mendorong mereka untuk melihat peluang menghasilkan uang akan membantu mereka di kemudian hari. Bahkan kios limun akan membantu mengajarkan pelajaran seperti pemecahan masalah, penetapan tujuan, dan keahlian berjualan.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×