kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Bukan Belajar Saham, Ini Pelajaran yang Harus Dikuasai Investor Menurut Warren Buffet


Rabu, 13 Desember 2023 / 07:59 WIB
Bukan Belajar Saham, Ini Pelajaran yang Harus Dikuasai Investor Menurut Warren Buffet
ILUSTRASI. Ini nasihat terbaik yang dapat ditawarkan Warren Buffett kepada kaum muda yang ingin berinvestasi dan ingin menjadi kaya. REUTERS/Rick Wilking

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Ini merupakan nasihat terbaik yang dapat ditawarkan Warren Buffett kepada kaum muda yang ingin berinvestasi dan ingin menjadi kaya. 

Yakni, belajar akuntansi. Selain itu, ia memperingatkan investor agar tidak terobsesi dengan grafik harga saham dan mendesak mereka untuk fokus membeli bisnis yang bagus.

"Anda harus memahami akuntansi. Anda harus. Itu harus seperti bahasa bagi Anda," kata Buffett kepada Andy Serwer dari Yahoo Finance dalam sebuah wawancara pada 10 Maret 2021.

Miliarder berusia 89 tahun CEO Berkshire Hathaway, yang masa kecilnya sempat menjual permen karet dan Coca-Cola dari pintu ke pintu di antara kegiatan wirausaha lainnya hanya untuk membeli saham pertamanya pada usia 11, belajar sendiri dasar-dasar akuntansi.

Baca Juga: Nasihat Lo Kheng Hong pada Investor Saham Pemula

"Anda harus tahu apa yang Anda baca," tambahnya tentang akuntansi. "Beberapa orang memiliki kemampuan lebih untuk itu daripada yang lain, tapi itu satu hal yang saya pelajari sendiri. Sekarang, saya mengambil kursus setelahnya, misalnya. Tapi saya belajar itu sendiri, dan sebagian besar. Jadi, Anda harus melakukan itu."

Melansir Yahoo Finance, menurut Warren Buffett, investor juga harus memiliki sikap bahwa seseorang membeli bagian dari bisnis, dan bukan membeli sesuatu yang bergerak di sekitar grafik, atau yang memiliki zona resistensi, atau rata-rata pergerakan 200 hari, atau bahwa Anda membeli put atau call on, atau semacamnya.

Penjelasan Warren Buffett itu mengacu pada analisis teknis, atau studi tentang bagaimana harga saham bergerak selama berbagai periode waktu.

Baca Juga: 20 Keluarga Terkaya di Asia Sumbang 3,74% dari Total Kekayaan Miliarder Sedunia

"Anda membeli bagian dari bisnis," tambahnya. "Jika Anda membeli dengan cerdas ke dalam bisnis, Anda akan menghasilkan uang. Dan kemudian Anda harus membeli sesuatu yang, dalam pandangan saya, yang akan Anda lakukan jika Anda membeli sebuah bisnis, bahwa Anda tidak akan mendapatkan penawaran selama lima tahun, bahwa mereka akan menutup bursa saham besok selama lima tahun, dan bahwa Anda akan senang memilikinya sebagai sebuah bisnis. "

Misalnya, dia menunjuk ke Coca-Cola, sebuah perusahaan tempat dia memegang saham selama lebih dari tiga dekade sambil tetap menjadi konsumen setia produknya.

"Jika Anda memiliki Coca-Cola, tidak ada bedanya pada tahun 1920 ketika go public. Yang penting adalah apa yang dilakukannya dengan pelanggan," katanya. "Anda mungkin akan lebih baik jika tidak ada Coca-Cola. pasar mana pun di dalamnya selama 30 atau 40 tahun, karena dengan begitu Anda tidak akan tergoda untuk menjualnya. Dan Anda hanya melihat bisnisnya, dan Anda akan melihatnya tumbuh, dan Anda akan merasa bahagia."

Baca Juga: Warren Buffett Akan Kembali Hadir di Rapat Pemegang Saham Berkshire Secara Langsung

Dalam surat tahunan Berkshire Hathaway tahun 1988, Warren Buffett mengatakan dia berharap untuk memegang Coca-Cola "untuk waktu yang lama." 
Sesuai dengan filosofi investasinya, dia juga menggambarkan investasi sebagai pemilik sebagian dari bisnis yang "luar biasa" dengan manajemen yang "luar biasa".

"Periode holding favorit [kami] adalah selamanya," tulisnya dalam surat tahun 1988. "Kami hanyalah kebalikan dari mereka yang terburu-buru menjual dan membukukan keuntungan ketika perusahaan berkinerja baik tetapi dengan gigih bertahan pada bisnis yang mengecewakan. 

Dia menekankan kepada Yahoo Finance bahwa sikap yang tepat terhadap investasi jauh lebih penting daripada keterampilan teknis apa pun.

Suatu waktu, Warren Buffett juga pernah mengatakan, menabung uang bukan hal terpenting yang harus dilakukan dalam hidup. Hal ini dia ungkapkan saat menjawab pertanyaan seorang anak berusia 17 tahun tentang kepuasan diri yang tertunda.

"Anda tidak menabung dengan tidak menonton bioskop. Banyak hal yang bisa dikatakan mengenai menabung uang dengan menghambat diri Anda sendiri dari bersenang-senang. Kepuasan yang tertunda bukan alasan yang tepat," jelasnya seperti yang dilansir dari The Economic Times. 

Warren Buffett bilang, tidak ada hubungan antara uang dan kebahagiaan. "Jika Anda bahagia mendapatkan uang US$ 20.000 atau US$ 50.000, Anda tidak akan bahagia saat mendapat US$ 5 juta. Banyaknya uang memang bisa membuat orang lebih bahagia. Anda lebih bahagia karena Anda memiliki keamanan finansial. Jangan menunda kepuasan diri," paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×