kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Dibanding Real Estate, Robert Kiyosaki Lebih Pilih Investasi ke Aset Ini


Senin, 04 Desember 2023 / 07:35 WIB
Dibanding Real Estate, Robert Kiyosaki Lebih Pilih Investasi ke Aset Ini
ILUSTRASI. Kiyosaki mengakui bahwa dia menemukan nilai lebih pada logam mulia, khususnya perak, di atas real estat.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Percaya atau tidak, ada beberapa ahli keuangan yang sangat terkenal di luar sana yang melihat logam mulia lebih menguntungkan daripada kelas aset lain seperti real estat.

Salah satunya, Robert Kiyosaki. Penulis terkenal dari serial buku Rich Dad, Poor Dad ini pernah membahas pandangannya tentang investasi jangka panjang di salah satu seminarnya pada 2019 lalu.

Mengutip Medium.com, pernyataan Kiyosaki tentang masalah ini mungkin mengejutkan sebagian besar orang, mengingat emas atau perak tidak pernah memberikan aliran pendapatan pasif. Kiyosaki terkenal karena mendorong dan memperkuat investasi pendapatan pasif untuk jangka panjang, (terutama real estat).

Namun, kini Kiyosaki mengakui bahwa dia menemukan nilai lebih pada logam mulia, khususnya perak, di atas real estat.

Mengapa? Kiyosaki membela posisinya dengan mencatat bahwa ada nilai intrinsik yang dapat ditemukan terkait dengan logam mulia seperti emas dan perak.

Tidak hanya itu, ada juga potensi logam tersebut untuk pada akhirnya meroket nilainya secara signifikan di tahun-tahun mendatang.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk dolar AS yang selama bertahun-tahun telah kehilangan nilainya. Menurutnya, Pemerintah tidak masuk untuk memperkuat uang, yang mereka lakukan adalah mengurangi dan menghancurkannya.

Baca Juga: Robert Kiyosaki: Investor Harus Fokus Akumulasi Emas!

Jika Anda familiar dengan buku-buku Kiyosaki, maka Anda akan tahu bahwa pepatah populernya adalah “penabung adalah pecundang” dan “uang adalah sampah”.

"Jangan hanya membiarkan uang itu diam di rekening tanpa menghasilkan apa-apa," kata Kiyosaki.

Kiyosaki mendorong gagasan bahwa Anda harus menginvestasikannya ke dalam sesuatu yang membuat uang Anda bekerja untuk Anda, dan bukan Anda bekerja untuk uang.

Tidak seperti emas dan perak, dolar AS tidak memiliki nilai intrinsik, dan ditopang secara artifisial. Kita mungkin sering mengira dolar fiat sebagai uang, tetapi ada perbedaan antara uang dan uang tunai. Logam mulia adalah uang yang sebenarnya, "uang Tuhan". Tetapi uang tunai adalah mata uang fiat yang merupakan "uang buatan manusia".

Mereka adalah dua hal yang sangat berbeda.

Dalam salah satu seminar Rich Dad, Poor Dad, dicatat bahwa mata uang sering melalui siklus hidup yang terdiri atas lima bagian. Termasuk dalam siklus hidup itu adalah campur tangan pemerintah untuk mengatur uang, mengontrolnya secara ketat, dan memonopolinya. Pada titik ini, uang tidak lagi memiliki nilai.

Baca Juga: Pemikiran Penting Robert Kiyosaki yang Bisa Membantu Anda Menjadi Orang Kaya

Pemerintah terus-menerus merendahkan nilai uang itu dengan memilih untuk mencetak lebih banyak lagi hingga terlupakan. Begitu Anda mencapai akhir siklus ini, uang itu benar-benar tidak memiliki nilai lebih dan telah terkikis secara signifikan.

Begitu mata uang kehilangan daya belinya seperti yang telah kita lihat terjadi dengan hiperinflasi Venezuela, yang telah sangat memperburuk kehidupan orang-orang yang tinggal di sana, emas dan peraklah yang akan menemukan kembali nilai sebenarnya dan menghidupkan kembali sistem keuangan.

Emas adalah investasi yang bagus, tidak seperti mata uang fiat. Akan tetapi, Kiyosaki lebih memilih perak daripada yang lain karena dia melihat peluang yang sangat besar di sana. 

Beberapa ahli mungkin tidak setuju dengannya. Namun Kiyosaki bahkan melihat peluang yang lebih besar dengan perak daripada dengan real estat.

Inilah mengapa Kiyosaki sering menekankan pentingnya logam mulia dan keyakinannya bahwa hanya logam mulia yang harus dianggap sebagai uang asli. Mereka telah terbukti bertahan selama berabad-abad dan masih dianggap sama berharganya hari ini seperti ribuan tahun yang lalu, dan mereka akan selalu memiliki nilai sebagai alat tukar.

Kiyosaki juga menekankan, emas dan perak adalah satu-satunya uang yang bertahan dari kehancuran ekonomi, jatuhnya kekaisaran, dan akhir zaman sejarah.

Baca Juga: Berpikir Seperti Orang Kaya ala Robert Kiyosaki, Penasaran?

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

×