kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Gula Darah Tinggi & Komplikasi Terkait Diabetes Bisa Diredam dengan 8 Vitamin Ini


Kamis, 22 Februari 2024 / 07:25 WIB
Gula Darah Tinggi & Komplikasi Terkait Diabetes Bisa Diredam dengan 8 Vitamin Ini
ILUSTRASI. Sejumlah suplemen cukup menjanjikan untuk meningkatkan manajemen gula darah dan komplikasi terkait diabetes lainnya.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Jika Anda kerap mengkonsumsi martabak, minuman boba, kue, dan banyak makanan dan minuman manis lainnya, harap waspada. Pasalnya, hal tersebut bisa meningkatkan risiko diabetes. 

Di masa lalu, diabetes tipe 2 sering disebut sebagai diabetes yang kerap menyerang kalangan dewasa. Akan tetapi, belakangan, hal ini semakin umum terjadi pada anak-anak. 

Bentuk diabetes ini disebabkan ketika tubuh Anda menolak insulin atau tidak menghasilkan cukup insulin. Hasilnya adalah kadar gula darah yang tinggi, yang dapat merusak organ Anda dan menyebabkan komplikasi lainnya.

Melansir Health Line, diabetes tidak ada obatnya. Namun, banyak orang yang mampu mengelola kadar glukosa darahnya dengan diet, olahraga, dan obat-obatan. Beberapa obat ini meliputi:

- terapi insulin
- metformin (Glucophage, Glumetza, lainnya)
- sulfonilurea
- meglitinida

Diet bergizi, seimbang, aktivitas fisik, dan mempertahankan berat badan sedang adalah yang pertama, dan terkadang, bagian terpenting dari pengobatan diabetes. Tetapi bila itu tidak cukup untuk menjaga kadar gula darah Anda, dokter dapat memutuskan obat mana yang paling cocok untuk Anda.

Seiring dengan perawatan ini, penderita diabetes telah mencoba berbagai ramuan dan suplemen untuk memperbaiki diabetes mereka. 

Baca Juga: Penyebab Berat badan Susah Naik, Cek Cara Menggemukkan Badan Secara Alami

Beberapa suplemen tampak menjanjikan dalam penelitian pada sejumlah hewan. Tetapi saat ini hanya ada sedikit bukti bahwa mereka memiliki manfaat yang disebutkan di atas pada manusia. 

Kini, semakin banyak orang yang beralih ke pengobatan dan suplemen alternatif. 

Menurut National Center for Complementary and Integrative HealthTrusted Source, beberapa suplemen memiliki cukup bukti untuk mendukung penggunaan dalam mencegah atau mengobati diabetes.

Yang perlu dicatat, suplemen tidak boleh digunakan untuk menggantikan pengobatan diabetes standar. Melakukannya dapat membahayakan kesehatan Anda.

Baca Juga: Kabar Baik Bagi Penderita Asam Urat, 6 Cara Ini Ampuh Hilangkan Nyeri Sendi

Mengutip Health Line, suplemen berikut cukup menjanjikan untuk meningkatkan manajemen gula darah dan komplikasi terkait diabetes lainnya:

1. Kromium

Chromium adalah elemen jejak yang penting. Ini digunakan dalam metabolisme karbohidrat. Namun, penelitian tentang penggunaan kromium untuk pengobatan diabetes masih terbatas. Tinjauan literatur tahun 2020 yang melibatkan 28 percobaan menunjukkan bahwa suplemen kromium dapat membantu mengurangi kadar glukosa puasa pada mereka yang hidup dengan diabetes tipe 2.

Baca Juga: 11 Manfaat Daun Kumis Kucing yang Sudah Dibuktikan Sejak Dulu

2. Vitamin B1

Vitamin B1 juga dikenal sebagai tiamin. Banyak penderita diabetes kekurangan tiamin. Ini dapat menyebabkan beberapa komplikasi diabetes. Semakin banyak bukti yang menghubungkan tiamin rendah dengan penyakit jantung dan kerusakan pembuluh darah.

Tiamin larut dalam air. Namun, benfotiamine, bentuk suplemen tiamin, larut dalam lemak. Ini lebih mudah menembus membran sel. Beberapa saran penelitian bahwa benfotiamine dapat mencegah komplikasi diabetes. Namun, penelitian lain belum menunjukkan efek positif.

Baca Juga: 5 Manfaat Kacang Hijau Untuk Kesehatan Tubuh, Sudah Tahu?

3. Kayu manis

Pengobatan Tiongkok telah menggunakan kayu manis untuk tujuan pengobatan selama ratusan tahun. Kayu manis telah menjadi subjek dari banyak penelitian untuk menentukan pengaruhnya terhadap kadar glukosa darah.

Tinjauan penelitian tahun 2019 menunjukkan bahwa kayu manis membantu menurunkan kadar glukosa darah puasa. Lebih banyak penelitian sedang dilakukan, tetapi kayu manis menjanjikan untuk membantu mengobati diabetes.

4. Pare

Pare digunakan untuk mengobati kondisi terkait diabetes di negara-negara seperti Asia, Amerika Selatan, dan lainnya. Namun, data manusia masih terbatas hingga saat ini.

Penelitian yang dilakukan pada tahun 2020 menunjukkan bahwa pare membantu menurunkan kadar glukosa pada penderita diabetes tipe 2. Namun, penelitian ini cukup kecil. Diperlukan lebih banyak penelitian sebelum kesimpulan pasti dapat dibuat.

Baca Juga: 3 Makanan dan Minuman yang Bisa Bikin Gula Darah Naik, Pantangan Penderita Diabetes

5. Teh hijau

Teh hijau mengandung polifenol, yang merupakan antioksidan.

Antioksidan utama dalam teh hijau dikenal sebagai epigallocatechin gallate (EGCG). Studi laboratorium menunjukkan bahwa EGCG mungkin memiliki banyak manfaat kesehatan termasuk:

- menurunkan risiko penyakit kardiovaskular
- manajemen glukosa yang lebih baik
- aktivitas insulin yang lebih baik

6. Asam alfa-lipoat

Asam alfa-lipoat (ALA) adalah antioksidan kuat, yang berfungsi:

- mengurangi stres oksidatif
- meningkatkan penglihatan
- memperbaiki gejala neuropatik
- menurunkan glukosa plasma puasa (FPG)

Namun, diperlukan lebih banyak penelitian. Selain itu, ALA perlu dikonsumsi dengan hati-hati, karena berpotensi menurunkan kadar gula darah ke tingkat yang berbahaya.

7. Resveratrol

Resveratrol adalah bahan kimia yang ditemukan dalam anggur dan buah anggur. Pada model hewan, ini membantu mencegah gula darah tinggi. Penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa itu dapat mengurangi stres oksidatif, tetapi data manusia terbatas. Terlalu dini untuk mengetahui apakah suplemen membantu diabetes.

8. Magnesium

Magnesium adalah nutrisi penting yang ditemukan dalam banyak makanan.

Saran penelitian magnesium tambahan dapat meningkatkan kadar glukosa pada mereka yang hidup dengan diabetes. Ini juga dapat meningkatkan sensitivitas insulin pada mereka yang berisiko.

Makan makanan yang kaya magnesium selalu merupakan ide bagus. Tetapi bicarakan dengan profesional perawatan kesehatan sebelum mengonsumsi suplemen magnesium. Terlalu banyak bisa berbahaya dan menyebabkan efek samping seperti mual dan diare.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×