kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Ini 6 Cara Menaikkan Trombosit Rendah dengan Efektif lewat Makanan


Senin, 15 Januari 2024 / 10:03 WIB
Ini 6 Cara Menaikkan Trombosit Rendah dengan Efektif lewat Makanan
ILUSTRASI. Ini 6 Cara Menaikkan Trombosit Rendah dengan Efektif lewat Makanan

Penulis: Bimo Kresnomurti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Intip cara menaikkan trombosit rendah dengan efektif lewat makanan. Kondisi trombosit dengan jumlah rendah bisa menjadi ancaman penderita demam berdarah.

Trombosit, atau yang juga dikenal sebagai platelet, merupakan komponen sel darah yang memiliki peran penting dalam sistem pembekuan darah atau koagulasi.

Demam berdarah adalah penyakit yang terkait dengan penurunan jumlah trombosit dalam darah. Penyakit ini seringkali disebabkan oleh infeksi virus dengue, yang dapat menyebabkan penurunan jumlah trombosit dalam darah.

Virus dengue menginfeksi sel-sel yang menghasilkan trombosit di sumsum tulang, mengakibatkan penurunan produksi trombosit atau peningkatan penghancuran trombosit yang sudah ada.

Sehingga, Anda perlu memahami pentingnya jumlah trombosit dalam darah Anda.

Baca Juga: 5 Manfaat Rebusan Daun Sirsak, Cara Mengolah yang Benar, dan Efek Sampingnya

Peran trombosit

Petugas PMI menunjukkan kantung berisi darah trombosit

1. Pentingnya Trombosit dalam Pembekuan Darah

Jumlah trombosit yang adekuat sangat penting untuk menjaga proses pembekuan darah. Pada demam berdarah, penurunan trombosit dapat menyebabkan kelambatan atau bahkan kegagalan dalam proses pembekuan darah, meningkatkan risiko perdarahan.

2. Peran dalam Pencegahan Gumpalan

Trombosit membentuk gumpalan darah (platelet plug) pada tempat luka atau kerusakan pembuluh darah. Pada demam berdarah, penurunan trombosit dapat menyebabkan kurangnya gumpalan darah yang efektif, sehingga memperparah risiko tubuh semakin lemas.

Jumlah trombosit normal

Jumlah trombosit "terbaik" dapat bervariasi tergantung pada faktor individu, riwayat kesehatan, dan kondisi yang mendasarinya. Secara umum, jumlah trombosit dalam kisaran normal dianggap optimal bagi sebagian besar individu.

Melansir dari laman DrLogy, jumlah trombosit normal biasanya berkisar antara 150.000 hingga 450.000 trombosit per mikroliter darah. Namun, penting untuk dicatat bahwa jumlah trombosit spesifik yang diperlukan untuk kesehatan optimal mungkin berbeda-beda pada setiap orang.

Baca Juga: Berapa Jumlah Normal Trombosit dan Apa Penyebab Trombosit Turun?

Cara menaikkan trombosit rendah dengan efektif

Untuk itu, Anda perlu mengenal beberapa rekomendasi cara menaikkan trombosit dengan mudah dilansir dari laman Very Well Health.

1. Buah pepaya

Buah pepaya dan daun pepaya dikenal sebagai pengobatan alami untuk trombositopenia, dan sejumlah penelitian sedang mengevaluasi klaim tersebut. Meskipun terdapat berbagai teori mengenai mekanisme peningkatan trombosit oleh pepaya, tampaknya buah ini, yang kaya akan enzim, secara signifikan meningkatkan aktivitas enzim yang penting dalam produksi trombosit di sumsum tulang.

Pepaya, atau ekstrak dari daunnya, dikenal terutama di daerah-daerah di mana demam berdarah, suatu infeksi yang ditandai oleh penurunan kadar trombosit yang berbahaya, menjadi endemik. Dalam sebuah uji coba plasebo pada orang dewasa dengan demam berdarah, ekstrak daun pepaya terkait dengan penurunan kadar trombosit yang lebih rendah selama rawat inap.

Penelitian pada anak-anak penderita demam berdarah juga mencatat beberapa manfaat terkait peningkatan kadar trombosit. Pepaya dapat dikonsumsi dalam bentuk buah segar atau jus daun pepaya yang dapat dibuat di rumah. Namun, penggunaan pepaya dalam bentuk suplemen sebaiknya dikonsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan, karena dapat berinteraksi dengan obat lain.

2. Sayuran hijau

Bayam dan sayuran berdaun hijau lainnya, seperti sawi, hati sapi, kacang-kacangan, nasi, kacang tanah, dan asparagus, merupakan sumber folat yang baik, yang diperlukan untuk produksi trombosit, sel darah merah, dan sel darah putih.

Makanan ini juga memberikan kompleksitas kesehatan dan dapat membantu mengurangi risiko stroke, terutama pada orang dengan jumlah trombosit rendah.

Sayuran berdaun hijau

3. Kiwi

Kiwi, kaya akan vitamin C, dapat menjadi tambahan yang baik untuk diet rendah trombosit, mendukung fungsi normal trombosit. Makanan lain yang tinggi vitamin C meliputi cabai merah, brokoli, stroberi, kubis Brussel, dan buah jeruk.

4. Sayuran collard

Sayuran collard, seperti sawi, memiliki kandungan vitamin K tertinggi di antara makanan lainnya, yang berperan penting dalam pembekuan darah. Selain collard, lobak, bayam, kangkung, dan brokoli juga merupakan sumber vitamin K yang baik.

5. Cokelat Hitam

Cokelat hitam, sumber zat besi yang baik, dapat membantu dalam pembentukan trombosit, meskipun hubungannya dengan tingkat trombosit yang sehat masih perlu lebih banyak penelitian. Makanan lain yang tinggi zat besi meliputi tiram, kacang putih, bayam, lentil, dan tahu.

6. Madu jenis tertentu

Beberapa madu diklaim memiliki khasiat yang baik untuk menaikkan trombosit rendah dengan efektif. Hal ini tentu bisa Anda cari tahu beberapa jenis madu yang dipadukan dengan jenis kurma.

Meski madu adalah pemanis alami yang memberikan beberapa sifat antioksidan dan dapat menjadi alternatif yang lebih sehat dibandingkan gula rafinasi. Namun, tidak ada bukti penelitian yang menunjukkan bahwa madu secara langsung meningkatkan jumlah trombosit.

Itulah sederet penjelasan terkait cara menaikkan trombosit rendah dengan efektif lewat makanan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

×