kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Ini 8 Penyakit yang Ditandai Sakit Perut Bagian Bawah, Waspada Batu Ginjal


Senin, 13 November 2023 / 14:42 WIB
Ini 8 Penyakit yang Ditandai Sakit Perut Bagian Bawah, Waspada Batu Ginjal
ILUSTRASI. Ini 8 Penyakit yang Ditandai Sakit Perut Bagian Bawah, Waspada Sakit Ginjal

Penulis: Bimo Kresnomurti

Penyakit yang Ditandai Sakit Perut Bagian Bawah, - JAKARTA. Ketahui alasan kenapa sakit perut bagian bawah yang bisa mengganggu. Rasa tidak nyaman pada tubuh terutama perut bisa mengganggu aktivitas Anda.

Sakit perut bagian bawah adalah ketidaknyamanan atau rasa sakit yang terjadi di daerah perut antara pusar dan tulang panggul.

Sensasinya dapat bervariasi, mulai dari nyeri tumpul atau berdenyut hingga kram atau rasa sakit tajam.

Beberapa orang mungkin merasakan sensasi kembung, penuh, atau berat, sementara yang lain menggambarkan perasaan terbakar atau teriritasi.

Baca Juga: Ini Cara Diet yang Disarankan untuk Penderita Asam Lambung Kronis

Nyeri ini dapat menjalar ke area panggul, paha, atau pinggul, dan intensitasnya bisa berubah-ubah dari waktu ke waktu.

Sakit perut bagian bawah dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk masalah pencernaan, gangguan reproduksi, atau infeksi.

Jika gejala ini berlangsung atau memburuk, disarankan untuk berkonsultasi dengan profesional medis untuk diagnosis dan penanganan yang tepat.

Tanda sakit perut bagian bawah

Kram perut

Saat seseorang merasakan sakit perut bagian bawah, pengalaman tersebut dapat bervariasi tergantung pada penyebabnya dan intensitas nyeri.

Beberapa sensasi umum yang dirasakan saat mengalami sakit perut bagian bawah meliputi:

  • Nyeri atau Ketidaknyamanan: Sensasi dasar yang dirasakan adalah nyeri atau ketidaknyamanan di area perut bagian bawah.
  • Kram atau Kontraksi: Jika sakit perut disebabkan oleh kram otot atau gangguan pencernaan, seseorang mungkin merasakan kram atau kontraksi pada otot perut.
  • Rasa Penuh atau Kembung: Beberapa orang mungkin merasakan sensasi penuh atau kembung, seperti perut terisi atau membesar.
  • Sensasi Terbakar atau Teriritasi: Jika ada masalah pada saluran pencernaan atau organ dalam, seseorang mungkin merasakan sensasi terbakar atau teriritasi.
  • Nyeri yang Menjalar: Nyeri dapat menjalar ke area lain seperti panggul, paha, atau pinggul.
  • Rasa Berat atau Tekanan: Sensasi berat atau tekanan di perut bagian bawah juga mungkin dirasakan.
  • Perasaan Gelisah atau Tidak Nyaman: Selain nyeri fisik, seseorang dapat merasa gelisah atau tidak nyaman secara umum.

Untuk itu, Anda perlu mengenali beberapa tanda yang bisa menjadi tanda awal penyakit pencernaan hingga organ ginjal.

Penyakit terkait sakit perut bagian bawah

Ketahui kenapa sakit perut bagian bawah yang berkaitan dengan penyakit tertentu dirangkum dari laman Health.

Baca Juga: Tubuh Terasa Lemas, Tanda-Tanda Usus Kotor dan Cara Mengatasinya

1. Gas yang terperangkap

Rasa tidak nyaman pada saluran pencernaan terjadi setelah makan dan dapat menyebabkan nyeri jika menyebabkan usus kembung. Untuk menghindari hal ini, disarankan makan dalam porsi kecil, sering, dan menghindari makanan yang dapat meningkatkan gas.

2. Sembelit

Gangguan pencernaan ini membuat tinja keras dan sulit dikeluarkan, dapat diobati dengan obat pencahar, perubahan pola makan, probiotik, dan enema.

Anda perlu konsumsi buah yang tinggi serat maupun menambahkan obat pencahar.

3. Radang usus buntu

Salah satu gejala sakit perut bagian bawah bisa menjadi tanda usus buntu. Gangguan dapat menyebabkan rasa sakit tajam dan parah, memerlukan perawatan dengan antibiotik dan operasi pengangkatan usus buntu.

4. Batu ginjal

Tidak hanya pencernaan, rasa sakit perut bagian bawah bisa menjadi tanda batu ginjal. Ini terjadi karena mineral yang membentuk penghalang di ginjal, dapat menyebabkan nyeri di perut bagian bawah dan selangkangan.

Perawatannya melibatkan obat antiinflamasi nonsteroid, peningkatan asupan cairan, dan, untuk batu besar, mungkin memerlukan operasi pengangkatan atau pemecahan batu.

5. Endometriosis

Selain itu, ada gangguan pertumbuhan lapisan rahim di luar rahim yang bisa terjadi pada wanit. Hal ini dapat menyebabkan nyeri di perut bagian bawah dan dapat diatasi dengan obat antiinflamasi, progestin, atau kontrasepsi hormonal.

6. Penyakit radang usus (IBD)

Ini merupakan salah satu penyakit yang ditandai sakit perut bagian bawah seperti penyakit Crohn dan kolitis ulserativa, merusak lapisan usus dan dapat menyebabkan nyeri di perut kanan bawah.

Perawatannya melibatkan obat antiinflamasi, kortikosteroid, Remicade, atau dalam kasus parah, pembedahan.

7. Sindrom iritasi usus (IBS)

Sakit perut bagian bawah juga menjadi tanda usus sedang iritasi. Hal ini menyebabkan sakit perut dan perubahan kebiasaan buang air besar, dengan perawatan yang berfokus pada gejalanya.

IBS juga mengubah kebiasaan buang air besar Anda. Ada yang mengalami konstipasi, ada yang diare, dan ada pula yang mengalami kombinasi keduanya. 

8. Penyakit divertikular

Selain itu, ada juga gangguan pencernaan melibatkan divertikula pada usus besar. Sehingga ini bisa menyebabkan nyeri perut bawah dan disertai gejala seperti diare dan kembung.

Penting untuk diingat bahwa pengalaman sakit perut dapat bervariasi antarindividu, dan gejala ini dapat menjadi tanda berbagai kondisi kesehatan.

Apabila seseorang mengalami sakit perut yang berlangsung lama, semakin parah, atau disertai dengan gejala lain yang mengkhawatirkan, segera mencari saran medis 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×