kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Investor China Memburu Saham-Saham Pemberi Dividen Tinggi


Senin, 15 Januari 2024 / 14:09 WIB
Investor China Memburu Saham-Saham Pemberi Dividen Tinggi
ILUSTRASI. Para investor China atau Tiongkok berbondong-bondong membeli saham-saham dengan dividen tinggi untuk mendapatkan keuntungan apa pun yang dapat mereka peroleh dari saham dalam kondisi ekonomi yang sulit.

Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI/HONG KONG. Para investor China atau Tiongkok berbondong-bondong membeli saham-saham dengan dividen tinggi untuk mendapatkan keuntungan apa pun yang dapat mereka peroleh dari saham dalam kondisi ekonomi yang sulit. Beberapa analis pasar mendukung strategi defensif dari para investor ini.

Indeks Dividen CSI – yang terdiri dari perusahaan-perusahaan energi, keuangan, dan material tradisional yang menghasilkan dividen tinggi – naik 2,6% pada minggu pertama tahun 2024. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan penurunan sebesar 3% pada indeks acuan bursa saham China, yang mencatatkan awal terburuknya sejak 2016 pada awal tahun 2024 .

“Kami melihat investor institusional mengalihkan investasinya ke saham-saham dengan dividen tinggi karena mereka mencari nilai dan kepastian,” kata Lei Meng, ahli strategi ekuitas Tiongkok di UBS Securities seperti dikutip Reuters, Senin (15/1).

Meng menambahkan, kepercayaan terhadap perekonomian dan pasar saham China saat ini masih lemah.

Baca Juga: Bursa Asia Menguat Pada Perdagangan Senin (15/1) Pagi

Perekonomian Tiongkok telah gagal untuk bangkit kembali sejak dibuka kembali tahun lalu setelah lockdown akibat pandemi, dan telah bergulat dengan krisis properti, kesengsaraan utang pemerintah daerah, dan risiko deflasi yang telah melemahkan pasar saham dan melemahkan sentimen investor.

Oleh karena itu, perusahaan yang membayar dividen tunai yang tinggi dan stabil menjadi menarik bagi investor yang mencari imbal hasil tinggi.

Indeks Dividen CSI memberikan hasil dividen rata-rata sebesar 6,3%, dibandingkan imbal hasil sebesar 2,8% untuk keseluruhan perusahaan blue-chip CSI 300, menurut data dari China Securities Index.

Sementara, obligasi pemerintah China tenor 10 tahun cuma memberikan imbal hasil 2,5%.

Dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) bertema dividen juga telah menarik investor selama empat minggu terakhir. Pada minggu pertama tahun 2024, ETF menerima lebih dari 2 miliar yuan (US$ 279,10 juta) arus masuk bersih, dibandingkan dengan arus keluar bersih sebesar 3,8 miliar yuan dari ETF ekuitas yang lebih luas, sebut Sinolink Securities dalam catatan kliennya minggu lalu.

Shaanxi Coal Industry, China Shenhua Energy dan Tangshan Port Group – konstituen terbesar dari indeks dividen – naik 7% hingga 14% sepanjang tahun ini.

Ling Peng, fund manager di HuangYuan Asset Management, yang memilih saham dengan dividen tinggi dan memperoleh keuntungan 7,8% pada tahun 2023, memperkirakan strategi ini akan terus berhasil pada tahun 2024.

"Meskipun harga saham perusahaan-perusahaan dengan dividen tinggi telah meningkat pesat dalam tiga tahun terakhir, mereka dinilai terlalu rendah dan beberapa imbal hasil (yield) mereka berada pada tingkat rekor," kata Ling.

Jason Lui, kepala strategi derivatif ekuitas Asia-Pasifik di BNP Paribas, mengatakan dividen kemungkinan akan menjadi tema investasi bahkan di pasar saham Hong Kong yang sedang tertekan.

“Jika pasar sekarang bergerak ke fase penurunan suku bunga, tiba-tiba perusahaan dengan dividen 7%-8% akan menjadi tawaran yang sangat menarik bagi investor yang mencari imbal hasil yang lebih baik daripada yang ditawarkan obligasi," ujarnya.

Baca Juga: IHSG Turun 0,19% ke 7.227 di Sesi I Senin (15/1), EXCL, UNTR, PTBA Top Gainers LQ45

Li Bei, pendiri Shanghai Banxia Investment Management, dalam surat investor bulan ini mengatakan dia meningkatkan saham dividen dalam portofolionya dengan harapan bahwa alokasi baru dari perusahaan asuransi ke pasar saham akan menguntungkan perusahaan-perusahaan tersebut tahun ini.

“Mereka lebih memilih perusahaan dengan dividen tinggi,” kata Li.

Perusahaan asuransi biasanya mengambil pendekatan konservatif terhadap investasi saham. Selain itu, Tiongkok melonggarkan peraturan bagi perusahaan asuransi untuk berinvestasi di saham pada akhir tahun lalu untuk meningkatkan pasar yang tertinggal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×