kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Jenis Ikan yang Terlarang Dikonsumsi Penderita Hipertensi Menurut Ahli


Senin, 19 Februari 2024 / 08:19 WIB
Jenis Ikan yang Terlarang Dikonsumsi Penderita Hipertensi Menurut Ahli
ILUSTRASI. Ada beberapa jenis makanan yang tidak direkomendasikan untuk dikonsumsi terlalu banyak oleh para penderita hipertensi.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

DARAH TINGGI - Tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah kondisi medis yang secara signifikan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena sejumlah penyakit mematikan, seperti penyakit jantung, otak, termasuk ginjal. 

Melansir Kompas.com, hipertensi didiagnosis jika pembacaan terhadap tekanan darah sistolik mencapai lebih dari sama dengan 140 mmHg dan atau pembacaan tekanan darah diastolik adalah lebih dari sama dengan 90 mmHg. 

Angka sistolik (pertama) mewakili tekanan dalam pembuluh darah ketika jantung berkontraksi atau berdetak. Sedangkan angka diastolik (kedua) mewakili tekanan di dalam pembuluh darah ketika jantung beristirahat di antara detak jantung. 

Dalam kebanyakan kasus, penyebab hipertensi sulit dipastikan. Namun yang jelas, konsumsi minuman atau makanan tertentu dapat menimbulkan masalah kesesahatan tersebut. 

Baca Juga: 5 Manfaat Buah Zaitun Untuk Kesehatan Tubuh dan Kandungan Nutrisi Didalamnya

Makanan yang patut dihindari 

Melansir Cleveland Clinic, ada beberapa jenis makanan yang tidak direkomendasikan untuk  dikonsumsi terlalu banyak oleh para penderita tekanan darah tinggi.  

Beberapa di antaranya yakni: 

- Mentega dan margarin 
- Dressing salad 
- Daging berlemak 
- Produk susu murni 
- Gorengan 
- Makanan ringan asin 
- Sup kalengan 
- Makanan cepat saji 
- Daging deli atau daging olahan 

Berbagai jenis makanan tersebut tak dianjurkan untuk dimakan oleh penderita hipertensi karena dapat semakin meningkatkan tekanan darah sehingga bisa membahayakan keselamatan jiwa. 

Sebaliknya, mereka direkomendasikan makan makanan rendah lemak, garam, dan kalori untuk mengontrol tekanan darah. 

Baca Juga: Rutin Minum Air Rebusan Jahe, Sereh & Gula Merah, Bisa Turunkan Darah Tinggi

Ikan pantangan untuk darah tinggi

Ikan dianggap sebagai komponen kunci dari diet jantung sehat, meskipun penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Hipertensi mengungkap hubungan yang mengejutkan antara asupan ikan dan peningkatan tekanan darah.

Penelitian tersebut mengaitkan merkuri dalam makanan laut dengan tekanan darah tinggi, meskipun ini bukan alasan yang cukup bagi kebanyakan orang untuk berhenti makan ikan, tegas pemimpin penelitian tersebut.

"Peningkatan kecil tekanan darah akibat methylmercury tidak akan pernah melebihi manfaat asam lemak omega-3," kata Dokter Eric Dewailly, seorang profesor di departemen kedokteran sosial dan pencegahan di Universitas Laval di Quebec dan penulis utama laporan tersebut.

Merkuri adalah polutan dunia yang diangkut melalui udara dan air ke seluruh planet, menimbulkan tantangan khusus bagi kesehatan global.

Di satu sisi, merkuri dikenal sebagai salah satu pencemar lingkungan yang paling berbahaya.

Di sisi lain, ikan - makanan yang sangat bergizi - adalah kendaraan utama penularannya ke manusia dalam bentuk organiknya, metilmerkuri (MeHg).

Baca Juga: Daftar 8 Gejala Penyakit Batu Ginjal yang Perlu Diketahui

Namun, penelitian ekstensif telah menunjukkan bahwa diet kaya asam lemak omega-3 dari ikan berminyak, seperti ikan sarden berlemak, herring, trout, dan salmon, dikaitkan dengan penurunan risiko kematian akibat serangan jantung, stroke, dan penyakit kardiovaskular lainnya.

Jadi, meskipun Anda harus makan banyak jenis ikan yang tepat, Anda mungkin ingin memikirkan dengan hati-hati untuk mengonsumsi ikan yang kurang bermanfaat.

Siapa pun yang khawatir dengan tekanan darah harus menghindari ikan yang memiliki kadar asam lemak omega-3 rendah dan kandungan merkuri tinggi, seperti ikan predator besar, termasuk ikan todak, marlin, dan hiu, kata Profesor Dewailly dalam sebuah pernyataan pada saat publikasi penelitian tersebut.

Baca Juga: Ini 5 Jenis Ikan untuk Penderita Hipertensi, Bisa Menurunkan Tekanan Darah Tinggi

Hasil penelitian

Studi Kanada tampaknya menunjukkan hubungan antara tekanan darah tinggi dan methylmercury, yang ditemukan pada ikan.

Profesor Dewailly dan rekan-rekannya melakukan survei terhadap penduduk Inuit dari 14 komunitas Nunavik di Quebec utara, di mana pola makan tradisionalnya didasarkan pada ikan dan mamalia laut.

Ditemukan tingkat merkuri darah rata-rata 50 nanomoles per liter darah, jauh lebih tinggi daripada populasi umum.

Juga ditemukan hubungan antara kadar merkuri darah dan tekanan darah setelah disesuaikan dengan faktor lain, seperti merokok dan aktivitas fisik.

Menurut Profesor Dewailly, penelitian telah menunjukkan bahwa paparan merkuri lingkungan dapat mempengaruhi endotelium, lapisan pembuluh darah yang halus, dan menurunkan kemampuan otot polos untuk rileks, yang dapat menjelaskan sedikit peningkatan tekanan darah yang terlihat dalam penelitian tersebut.

Dia menekankan bahwa itu bukan efek yang besar.

"Untuk setiap peningkatan 10 persen kadar merkuri dalam darah, terjadi peningkatan tekanan darah sebesar 0,2 milimeter," kata Profesor Dewailly.

"Bahkan jika Anda menerapkannya ke seluruh populasi, itu adalah efek yang kecil."

Jadi, peningkatan merkuri darah sebesar 10 persen akan meningkatkan pembacaan tekanan darah dari 120/80 menjadi 120,2/80, saran Profesor Dewailly.

Itu bukan alasan untuk menghindari ikan "jika melihat nutrisi ikan yang dilaporkan terkait dengan begitu banyak manfaat", katanya.

Selanjutnya: Harga Emas Pegadaian Dibuka Menguat Pekan Ini

Menarik Dibaca: Harga Emas Pegadaian Dibuka Menguat Pekan Ini

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

×