kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Jika Perang China-Taiwan Pecah, Kerugian Diramal Capai Rp 155,63 Kuadriliun!


Kamis, 11 Januari 2024 / 07:16 WIB
Jika Perang China-Taiwan Pecah, Kerugian Diramal Capai Rp 155,63 Kuadriliun!
ILUSTRASI. Perang yang memperebutkan Taiwan diprediksi akan menimbulkan kerugian besar berupa pertumpahan darah dan harta. REUTERS/Dado Ruvic

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Perang yang memperebutkan Taiwan diprediksi akan menimbulkan kerugian besar berupa pertumpahan darah dan harta.  

Bloomberg Economics memperkirakan biaya perang China-Taiwan bisa mencapai US$ 10 triliun atau Rp 155,63 kuadriliun (kurs Rp 15.562). 

Mengutip Bloomberg, angka itu setara dengan sekitar 10% PDB global.

Meningkatnya kekuatan ekonomi dan militer China, meningkatnya rasa identitas nasional Taiwan, dan hubungan yang retak antara Beijing dan Washington menunjukkan bahwa kondisi krisis sudah siap terjadi. 

Dengan adanya hubungan lintas-Selat dalam pemilu, pemilu Taiwan pada tanggal 13 Januari berpotensi menjadi titik konflik.

Hanya sedikit yang memperkirakan kemungkinan besar invasi Tiongkok akan segera terjadi. Sebab, Tentara Pembebasan Rakyat China tidak mengerahkan pasukannya di kawasan pantai. 

Laporan korupsi di militer China menimbulkan keraguan terhadap kemampuan Presiden Xi Jinping dalam menjalankan kampanyenya dengan sukses. 

Baca Juga: Peluncuran Satelit China Picu Kewaspadaan di Taiwan Jelang Pemilu

Para pejabat AS mengatakan ketegangan agak mereda pada pertemuan puncak bulan November antara Presiden Joe Biden dan Xi, yang menjanjikan langkah-langkah “menghangatkan hati” untuk menarik investor asing.

Meski begitu, pecahnya perang di Ukraina dan Gaza merupakan pengingat betapa ketegangan yang sudah berlangsung lama bisa berubah menjadi konflik. 

Semua orang mulai dari investor Wall Street hingga perencana militer dan sejumlah bisnis yang bergantung pada semikonduktor Taiwan sudah bergerak untuk melakukan lindung nilai terhadap risiko tersebut.

Pakar keamanan nasional di Pentagon, lembaga pemikir di AS dan Jepang, serta perusahaan konsultan global sedang menyusun skenario mulai dari “karantina” maritim Tiongkok di Taiwan, hingga perebutan pulau-pulau terpencil Taiwan, dan invasi besar-besaran China.

Bloomberg Economics telah membuat model dua skenario. Pertama, invasi China yang menyeret AS ke dalam konflik lokal. Kedua, blokade yang memutus hubungan perdagangan Taiwan dengan negara-negara lain di dunia. 

Baca Juga: AS dan China Mengakhiri Perundingan Militer Selama 2 Hari di Washington

Serangkaian model digunakan untuk memperkirakan dampak terhadap PDB, dengan mempertimbangkan dampak terhadap pasokan semikonduktor, gangguan terhadap pelayaran di wilayah tersebut, sanksi dan tarif perdagangan, serta dampaknya terhadap pasar keuangan.

Bagi negara-negara utama, negara-negara besar lainnya, dan dunia secara keseluruhan, dampak terbesar datang dari hilangnya semikonduktor. Lini pabrik yang memproduksi laptop, tablet, dan telepon pintar – di mana chip kelas atas Taiwan merupakan “sekrup emas” yang tak tergantikan – akan terhenti. Otomotif dan sektor lain yang menggunakan chip kelas bawah juga akan terkena dampak yang signifikan.

Hambatan perdagangan dan guncangan risk-off yang signifikan di pasar keuangan menambah dampak buruknya.

Baca Juga: China Tak Punya Ruang untuk Berkompromi dengan Kemerdekaan Taiwan

Jika terjadi perang:

- Perekonomian Taiwan akan hancur. Berdasarkan konflik-konflik serupa yang terjadi baru-baru ini, Bloomberg Economics memperkirakan adanya pukulan terhadap PDB sebesar 40%. Populasi dan basis industri yang terkonsentrasi di pesisir akan menambah kerugian manusia dan ekonomi.

- Dengan terputusnya hubungan dengan mitra dagang utama dan tidak adanya akses terhadap semikonduktor maju, PDB Tiongkok akan mengalami penurunan sebesar 16,7%.

- Bagi AS, yang jauh dari pusat aksi namun masih banyak yang dipertaruhkan – misalnya melalui ketergantungan Apple pada rantai pasokan elektronik Asia – PDB akan turun sebesar 6,7%.

- Bagi dunia secara keseluruhan, PDB akan turun 10,2%, di mana Korea Selatan, Jepang, dan negara-negara Asia Timur lainnya yang paling terkena dampaknya.

Asumsi utama dalam skenario ini adalah bahwa AS akan berhasil mengajak sekutunya untuk menerapkan sanksi ekonomi yang ketat terhadap China.

Baca Juga: Capres Taiwan dari Partai Berkuasa Berjanji Akan Lebih Dekat dengan Tiongkok

Siapkah China perang?

Baru-baru ini, Xi Jinping melakukan pembersihan dan perombakan besar-besaran jenderal-jenderal militer China. 

Menurut para analis yang diwawancarai Reuters, hal tersebut telah melemahkan angkatan bersenjata China dan menyoroti praktik korupsi di jajarannyas.

Reuters melaporkan, selama masa jabatannya, Xi telah mengintensifkan upaya anti-korupsi di pemerintahan China dan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Jumat pekan lalu, puncaknya adalah presiden memecat sembilan perwira senior militer dari jabatannya.

Di antara mereka adalah tiga mantan komandan atau wakil komandan Pasukan Roket PLA, yang menjaga rudal nuklir China, seorang komandan Angkatan Laut yang mengawasi Laut China Selatan, mantan panglima Angkatan Udara, dan empat perwira yang bertanggung jawab atas peralatan.

“Ini adalah tanda yang jelas bahwa mereka sedang disingkirkan,” kata Andrew Scobell, Rekanan China di Institut Perdamaian Amerika Serikat, kepada Reuters.

Alfred Wu, seorang profesor di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Singapura, mengatakan kemungkinan akan ada lebih banyak aksi pembersihan yang akan dilakukan.

"Lebih banyak orang yang akan terkena dampaknya. Pembersihan yang berpusat pada Pasukan Roket belum berakhir," katanya.

Baca Juga: Abaikan Peringatan Taiwan, Balon Udara Tiongkok Terus Terbang di Atas Selat Taiwan

Meskipun pemerintah China belum memberikan alasan apa pun mengapa para jenderal dicopot dari jabatannya, beberapa analis mengatakan hal itu disebabkan oleh korupsi di dalam Pasukan Roket mengenai cara mereka mendapatkan peralatan.

Yang lain, seperti Yun Sun, direktur Program China di lembaga think tank Stimson Center, mencatat bahwa pembersihan tersebut telah melemahkan militer China.

Dan hal ini dapat mengganggu langkah China untuk mengejar kekuatan militer AS.

China telah berupaya memperkecil kesenjangan dengan AS dalam beberapa tahun terakhir, dengan membangun angkatan laut terbesar di dunia dan merencanakan serangkaian pangkalan militer di luar negeri.

Namun hingga saat ini, China masih berada pada posisi yang sangat dirugikan secara taktis dibandingkan Amerika.

Selanjutnya: Honda Memperkenalkan Logo H Terbaru, Eksklusif untuk Model Kendaraan Listriknya

Menarik Dibaca: MNC Sekuritas Bagikan Proyeksi IHSG dan Rekomendasi Saham untuk 11 Januari 2024

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×