kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45910,84   21,04   2.36%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Mengapa Luka di Kaki pada Penderita Diabetes Susah Sembuh? Cek Cara Mengobatinya


Rabu, 29 November 2023 / 03:43 WIB
Mengapa Luka di Kaki pada Penderita Diabetes Susah Sembuh? Cek Cara Mengobatinya
ILUSTRASI. Penderita diabetes biasanya akan mengalami luka yang lambat sembuh seperti tukak kaki diabetik kronis.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Saat mengalami luka, normalnya proses penyembuhannya akan terjadi dalam beberapa minggu. 

Namun beberapa kondisi medis, seperti diabetes, proses penyembuhan dapat berlangsung lebih lambat bahkan meningkatkan kemungkinan terjadinya infeksi, termasuk tukak kaki diabetik.

Kabar baiknya adalah ada cara bagi penderita diabetes untuk mempercepat penyembuhan luka. 

Mengapa proses penyembuhan luka pada penderita diabetes berlangsung lama?

Melansir Health Partners, menderita diabetes tidak berarti Anda akan mengalami luka yang lambat sembuh seperti tukak kaki diabetik kronis. Namun, ada beberapa faktor tertentu yang membuat Anda lebih mungkin mengalami masalah penyembuhan sehingga berlangsung lama.

Pertama, glukosa darah tinggi akibat diabetes.

Jika Anda menderita diabetes, tubuh Anda tidak tahu cara mengontrol glukosa darah atau gula darah secara efektif. Jika kadar gula darah Anda selalu tinggi, hal ini dapat menyebabkan masalah pada sirkulasi, saraf, dan sistem kekebalan tubuh – yang semuanya dapat menghambat penyembuhan luka yang baik.

Baca Juga: 8 Tanda Peradangan yang Tidak Boleh Disepelekan

Kedua, sirkulasi yang buruk akibat diabetes.

Jika sirkulasi Anda buruk, luka membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh. Hal ini karena darah lebih sulit mencapai lokasi luka untuk melawan infeksi dan membantu proses pembangunan kembali jaringan luka.

Salah satu penyebab sirkulasi yang buruk adalah kekentalan darah Anda. Jika Anda memiliki kadar glukosa tinggi, darah Anda lebih kental, sehingga menyulitkan jantung Anda untuk mendorongnya dari ujung jari tangan ke ujung jari kaki.

Penderita diabetes juga lebih mungkin mengalami penumpukan plak di pembuluh darahnya. Penumpukan ini mempersempit pembuluh darah, sehingga menyulitkan darah untuk masuk. 

Banyak penderita diabetes juga menderita penyakit pembuluh darah perifer, yaitu berkurangnya aliran darah ke lengan dan kaki.

Baca Juga: 7 Bahan Herbal yang Efektif Mengobati Sakit Gigi

Ketiga, neuropati diabetik.

Penderita diabetes terkadang menderita neuropati. Ini merupakan suatu kondisi yang memengaruhi saraf dan dapat mengakibatkan hilangnya perasaan. 

Neuropati diabetik disebabkan oleh kadar gula darah yang selalu lebih tinggi dari biasanya dan paling sering terjadi pada tangan, tungkai, dan kaki. 

Masalah besarnya adalah jika Anda menderita neuropati diabetik, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda mengalami luka, lecet, kuku kaki tumbuh ke dalam, atau kapalan karena Anda tidak dapat merasakannya. 

Dan jika Anda mengalami lepuh atau luka akibat diabetes tahap awal yang tidak mendapatkan perawatan yang diperlukan, lepuh atau luka tersebut dapat terinfeksi atau berubah menjadi luka yang serius.

Cara mengobati luka kaki untuk penderita diabetes

Menderita diabetes tipe 2 tidak berarti Anda ditakdirkan untuk mengalami luka kaki yang serius. 

Melansir Everyday Health, berikut langkah-langkah untuk membantu mencegah cedera dan membantu penyembuhan luka lebih cepat:

Baca Juga: Bukan Hanya Makanan Manis, Ini 8 Penyebab Gula Darah Melonjak

1. Jaga kadar gula darah Anda tetap rendah. 

Sirkulasi yang buruk, neuropati, dan sistem kekebalan tubuh yang lemah dapat diperbaiki dengan pengendalian diabetes yang baik.

2. Berhenti merokok. 

Ini adalah faktor risiko sirkulasi yang buruk, yang meningkatkan kerentanan Anda terhadap luka dan penyembuhan yang buruk.

3. Kenakan sepatu yang pas. 

Salah satu cara terbaik untuk mencegah cedera kaki adalah dengan memakai sepatu pelindung yang ukurannya pas. Hindari sepatu yang terlalu tipis, datar, atau tinggi, dan gunakan sol khusus untuk mengurangi tekanan. 

Jika Anda menderita neuropati, sebaiknya hindari berjalan tanpa alas kaki, bahkan saat berada di dalam rumah.

Baca Juga: 6 Efek Samping Daun Sirih atau Si Emas Hijau, Apa Saja?

4. Jaga kebersihan kaki dan potong kuku Anda. 

Cuci kaki Anda dengan sabun dan air setiap hari dan oleskan lotion ke seluruh kaki untuk menghindari kulit pecah-pecah. Memotong kuku dapat membantu mencegah kuku kaki tumbuh ke dalam, namun pasien dengan neuropati sebaiknya menemui ahli penyakit kaki untuk memotong kuku.

Lakukan pemeriksaan kaki setiap hari. Periksa kulit kaki Anda, termasuk area sela-sela jari kaki. Jika Anda tidak dapat melihat seluruh kaki Anda, gunakan cermin atau ambil gambar dari beberapa sudut dengan ponsel Anda. Masalah serius bisa terjadi dalam waktu semalam, jadi jangan tunda menemui dokter jika Anda melihat ada luka.

5. Belajar mengenali tanda-tanda peringatan. 

Kapalan sering kali merupakan tanda pertama bahwa Anda memberikan tekanan pada area tertentu di kaki Anda, yang dapat menyebabkan luka. 

Cari kapalan dan segera temui dokter jika menjadi merah dan nyeri. Perhatikan juga adanya luka, darah, nyeri tekan, keluarnya cairan berbau busuk, bengkak, atau kulit hitam atau biru. 

Jika Anda melihat adanya perubahan ini, segera temui dokter Anda. Selain itu, jika Anda tidak dapat berjalan karena rasa sakit atau nyeri tekan, itu tandanya luka Anda mungkin semakin parah.

6. Segera obati luka. 

Jika Anda menemukan luka, bersihkan dengan sabun lembut dan air, oleskan salep antibiotik, dan tutupi dengan perban. Ulangi proses ini dua kali sehari dan tutupi saat mandi. Jika ada pembengkakan, nanah, atau drainase; atau terlihat, terasa, atau berbau tidak enak, segera periksakan. 

Biasanya, luka dangkal sembuh dalam waktu 5 hingga 7 hari. Namun jika tidak kunjung sembuh, pastikan untuk menemui dokter Anda.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×