kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Penjualan Sorban Keffiyeh Palestina di AS Meroket


Kamis, 07 Desember 2023 / 07:05 WIB
Penjualan Sorban Keffiyeh Palestina di AS Meroket
ILUSTRASI. Beberapa waktu belakangan, semakin banyak warga Amerika yang mengenakan keffiyeh. KONTAN/Fransiskus Simbolon

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Beberapa waktu belakangan, semakin banyak warga Amerika yang mengenakan keffiyeh, sorban bermotif khas yang erat kaitannya dengan warga Palestina. 

Adapun tujuannya adalah untuk menuntut gencatan senjata terhadap serangan Israel di Gaza atau untuk menandakan dukungan mereka terhadap warga Palestina.

Melansir Reuters yang mengutip pernyataan distributor di AS, penjualan sorban tersebut telah melonjak sejak perang Israel-Hamas dimulai pada bulan Oktober.

Bahkan, lanjutnya, penjualan keffiyeh masih tinggi meskipiun para pemakainya mendapat intimidasi dari sejumlah pihak. 

Misalnya saja, beberapa orang yang mengenakan kefiyyeh dipaksa oleh pasukan keamanan AS untuk melepaskannya pada aksi unjuk rasa. Ada juga pemakai kefiyyeh yang melaporkan menjadi sasaran pelecehan verbal dan fisik.

"Itu seperti saklar lampu. Tiba-tiba, kami memiliki ratusan orang di situs web secara bersamaan dan membeli apa pun yang mereka bisa," kata Azar Aghayev, distributor Hirbawi di AS, yang dibuka pada tahun 1961 dan merupakan satu-satunya produsen keffiyeh yang tersisa di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Baca Juga: AS Terapkan Larangan Visa Bagi Warga Israel yang Terlibat Kekerasan di Tepi Barat

Dia menambahkan, “Dalam dua hari, stok yang kami miliki habis begitu saja, bukan habis, malah oversold.”

Hirbawi, yang telah mematenkan mereknya, menjual sorban secara internasional melalui situs webnya di AS dan Jerman serta di Amazon. 

Menurut Aghayev, seluruh 40 variasi di situs AS, yang mencakup banyak warna cerah serta hitam dan putih tradisional, telah terjual habis.

Sementara itu, data yang dirilis perusahaan analisis e-commerce Jungle Scout menunjukkan, penjualan unit sorban keffiyeh telah meningkat 75% dalam 56 hari antara 7 Oktober dan 2 Desember di Amazon.com dibandingkan dengan 56 hari sebelumnya. 

Penelusuran untuk "sorban Palestina untuk wanita" meningkat sebesar 159% dalam tiga bulan hingga 4 Desember dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya. Sedangkan penelusuran untuk "sorban militer", "keffiyeh palestina", dan "keffiyeh" masing-masing naik 333%, 75%, dan 68%.

Keffiyeh, dengan pola jaring ikannya, umum ditemukan di seluruh dunia Arab, dan akarnya sudah ada sejak 3100 SM. Ini pertama kali melambangkan perlawanan Palestina selama Pemberontakan Arab melawan pemerintahan Inggris tahun 1936 dan kemudian menjadi hiasan kepala pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) Yasser Arafat.

Baca Juga: Israel Bakal Membanjiri Terowongan di Gaza dengan Air Laut

Meskipun Hirbawi adalah produsen paling terkenal, produsen lainnya termasuk pengrajin kecil dan peniru global; pembuat barang mewah Louis Vuitton menjual versinya pada tahun 2021.

Pendukung AS di Palestina dan Israel telah menghadapi ancaman dan serangan sejak konflik Timur Tengah dimulai, dengan warga Yahudi Amerika mengalami peningkatan antisemitisme dan Muslim Amerika mengalami peningkatan Islamafobia.

Hazami Barmada, 38 tahun, mantan pejabat PBB yang tinggal di Virginia, baru-baru ini mengenakannya saat dia melakukan protes di luar Gedung Putih dan di lingkungan Georgetown di Washington untuk mendukung gencatan senjata di Gaza.

"Mengenakan jilbab terasa seperti kekuatan super,” katanya, menghubungkan kembali dirinya dengan warisan Palestina dan menawarkan hubungan simbolis dengan anak-anak di Gaza. 

Namun dia yakin hal itu juga mengundang pelecehan verbal. 

“Saya mengambil risiko yang telah diperhitungkan,” kata Barmada.

Menjadi target

Pada acara penyalaan pohon Natal Rockefeller Center di Kota New York pada bulan November, salah satu peserta yang mengenakan keffiyeh ditarik oleh petugas keamanan - sebuah momen yang terekam dalam foto Reuters.

Menurut fotografer Eduardo Munnoz, petugas keamanan mendekati pengunjuk rasa di depan kerumunan yang membawa spanduk, bendera Palestina, dan seorang yang mengenakan keffiyeh, dan mengambil ketiga benda tersebut, serta menarik paksa keffiyeh dari leher pengunjuk rasa.

Dewan Hubungan Amerika-Islam telah mendokumentasikan beberapa contoh orang yang menjadi sasaran karena mengenakan keffiyeh, mulai dari seorang ayah yang diserang di taman bermain di Brooklyn hingga seorang mahasiswa pascasarjana Harvard yang diberitahu bahwa dia mengenakan sorban "teroris".

Dalam insiden yang paling serius, tiga mahasiswa keturunan Palestina – dua mengenakan keffiyeh – ditembak di Burlington, Vermont, saat berjalan-jalan bulan lalu. 

Hisham Awartani, 20 tahun, lumpuh dari dada ke bawah. Pihak berwenang telah mendakwa seorang tersangka dengan percobaan pembunuhan dalam penembakan tersebut dan sedang menyelidiki apakah itu merupakan kejahatan yang bermotif kebencian.

Baca Juga: Pejabat Keamanan Israel Bersumpah Akan Memburu Hamas yang Ada di Luar Negeri

Tamara Tamimi, ibu dari salah satu siswa, Kinnan Abdalhamid, mengatakan kepada CBS News pekan lalu bahwa dia yakin mereka tidak akan menjadi sasaran jika mereka tidak berpakaian sebagaimana mestinya dan berbicara bahasa Arab.

Students for Justice in Palestine (SJP), sebuah kelompok yang menjadi pusat aktivisme kampus AS sejak Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, telah mendorong para mahasiswa untuk “memakai keffiyeh” sebagai bentuk solidaritas terhadap para mahasiswa yang ditembak di Vermont seminggu setelah serangan tersebut.

Namun, di Houston, Texas, anggota SJP Anna Rajagopal mengatakan dia dan anggota lainnya tidak mengenakan keffiyeh di luar ruangan yang mereka anggap ramah bagi orang Arab dan Muslim sejak Oktober, setelah orang-orang yang mengibarkan bendera Israel mengepung kafe tempat mereka berada, meneriakkan hinaan.

“Saya dan seorang teman sadar untuk melepas keffiyeh kami setelah meninggalkan wilayah Palestina dan Arab agar aman,” kata Rajagopal, 23 tahun. 

Baca Juga: Presiden Tayyip Erdogan: PM Israel Netanyahu akan Diseret Sebagai Penjahat Perang

Dia merupakan seorang penulis lepas yang lulus dari Rice University pada bulan Mei dan juga anggota Jewish Voice for Peace, sebuah kelompok yang mengadvokasi kemerdekaan Palestina.

Namun, menurut para penjual, permintaan kefiyyeh tidak berkurang. 

“Jika kami bisa menyediakan 20.000 keffiyeh, kami akan menjualnya,” kata Morgan Totah, pendiri Handmade Palestine, sebuah kelompok yang berbasis di kota Ramallah, Palestina, yang menjual barang-barang pengrajin lokal secara online.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×