kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Pesan Robert Kiyosaki untuk Orang Tua yang Sayang Dilewatkan


Selasa, 26 Desember 2023 / 03:56 WIB
Pesan Robert Kiyosaki untuk Orang Tua yang Sayang Dilewatkan
ILUSTRASI. Orang tua harus mengajarkan anak dari dini mengenai pengelolaan keuangan.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Orang tua harus mengajarkan anak dari dini mengenai pengelolaan keuangan. 

Melansir situs resmi Rich Dad Poor Dad, dalam bukunya berjudul “Increase your financial IQ”, Robert Kiyosaki membahas empat zaman umat manusia: Zaman Pemburu-Pengumpul, Zaman Agraris, Zaman Industri, dan Zaman Informasi.

Menurut Kiyosaki, saat ini, kita hidup di era informasi. Semuanya dimulai dengan munculnya komputer pribadi, dan aksesibilitas ke semua jenis informasi melalui teknologi.

Masalahnya, bagaimanapun, kehilangan uang lebih cepat dan lebih mudah dari sebelumnya.

Karena informasi mengalir dan berubah begitu cepat, anak-anak dapat dibebani dengan informasi yang saling bertentangan, sehingga sulit untuk memahami dan menanggapi keuangan secara efektif. 

Salah satu kunci untuk melek finansial adalah memahami pentingnya bersikap proaktif. Bereaksi terhadap setiap informasi dapat merugikan.

Ini adalah alasan lain mengapa literasi keuangan untuk anak-anak sangat penting.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Peringatkan Kehancuran Pasar Keuangan, Koleksi Aset-Aset Ini

Seberapa penting literasi keuangan untuk anak?

Sebenarnya, pendidikan finansial anak Anda hanya akan datang dari dua hal berikut: 

1. Belajar dari kesalahan mereka sendiri (yang bisa berkisar dari mahal hingga menghancurkan, tergantung pelajarannya)

2. Belajar dari orang tua 

Oleh karenanya, orang tua sebaiknya mengambil pendekatan proaktif untuk membantu anak-anak menavigasi keuangannya, sehingga Anda menyiapkan mereka untuk masa depan yang sukses (dan tidak menjadi beban keuangan bagi Anda atau masyarakat kita di kemudian hari).

Menurut Kiyosaki, sistem sekolah saat ini tidak memberi anak-anak Anda pendidikan keuangan yang mereka butuhkan. Oleh sebab itu, orang tualah yang harus mengambil tanggung jawab ini. Dan semakin awal Anda memulai, semakin baik.

Sekarang, ini mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan bagi banyak orang tua, terutama mereka yang tidak menganggap diri mereka cerdas dalam masalah keuangan mereka sendiri dan belum belajar bagaimana mencapai kemandirian finansial. 

Satu-satunya cara Robert belajar melek finansial adalah dari ayah sahabatnya “Rich Dad” yang kemudian menjadi salah satu orang terkaya di Hawaii karena dia percaya pada diri sendiri secara finansial. 

Tetapi itulah mengapa orang tua harus memulainya dari sekarang. Jika tidak, anak-anak Anda akan berada dalam posisi tidak nyaman yang sama suatu hari nanti. 

Anda memiliki kekuatan untuk menghentikan siklus buta huruf finansial ini, Anda hanya perlu sumber daya yang tepat untuk menyelesaikan pendidikan Anda sehingga Anda dapat meneruskannya ke generasi berikutnya.

Baca Juga: Percaya atau Tidak, Robert Kiyosaki Bilang Perak Lebih Bernilai dari Real Estat

Mulai mengajarkan pengelolaan uang

Cara terbaik untuk mulai mengajarkan pengelolaan uang kepada anak-anak adalah dengan cara membantu mereka memahami konsep arus kas—uang masuk, uang keluar, dan sisa uang pada akhir periode waktu tertentu (biasanya sebulan, kuartal, atau tahun). 

Mengajari anak-anak hubungan antara menghasilkan, membelanjakan, dan menabung akan membantu mereka memahami nilai uang. 

Dan Anda pasti ingin melakukan ini jauh sebelum mereka berusia 18 tahun dan dibanjiri tawaran kartu kredit yang menggiurkan saat mereka berangkat ke perguruan tinggi.

Tentu saja, bagi rata-rata anak berusia 9 tahun, belajar tentang akuntansi, keuangan, dan investasi mungkin terdengar sangat membosankan. Di situlah belajar sembari bermain diperlukan. 

Belajar sambil bermain adalah cara belajar yang sangat efektif bagi anak-anak (dan orang dewasa).

Robert Kiyosaki menyarankan agar orang tua mulai mengajari anak-anak tentang uang sejak dini - tidak ada yang namanya terlalu muda untuk belajar tentang literasi keuangan. 

Selain itu, ini adalah waktu yang tepat untuk menghindari anggapan yang salah atau kesalahpahaman tentang keuangan sebelum mereka mempelajari perilaku buruk dari teman, acara televisi, dan sumber berpengaruh lainnya.

Dan Anda tidak sendirian dalam mendorong literasi keuangan untuk anak-anak jauh sebelum kebanyakan orang tua berpikir untuk melakukannya. 

Ketika ditanya apa kesalahan terbesar yang dibuat orang tua ketika mengajar anak-anak mereka tentang uang, miliarder Warren Buffett berkata, “Kadang-kadang orang tua menunggu sampai anak-anak mereka remaja sebelum mereka mulai berbicara tentang mengelola uang – mereka harus mulai ketika anak-anak mereka berada di prasekolah.”

Kiyosaki berpendapat, semuanya dimulai dengan menetapkan dasar-dasar literasi keuangan. Ada empat komponen dasar yang harus dipahami orang tua untuk ini. Dengan memahami masing-masing komponen akan membuat anak Anda sukses dan kaya raya:

Baca Juga: Robert Kiyosaki Peringatkan Semuanya Akan Ambruk Termasuk Emas, Perak dan Bitcoin

1. Memahami perbedaan antara aset dan liabilitas

Robert Kiyosaki mengatakan, tidak ada cara lain untuk mengatakan ini adalah inti dari kebebasan finansial.

Banyak orang mengira mereka tahu bedanya. Misalnya, beberapa orang mungkin berpikir bahwa memiliki rumah adalah sebuah aset, dan mereka salah.

Cara paling sederhana untuk mendefinisikan perbedaannya adalah bahwa aset adalah sesuatu yang memasukkan uang ke dalam saku Anda. Sedangkan liabilitas, di sisi lain, mengeluarkan uang darinya. 

Dalam contoh yang saya cantumkan di atas, sebuah rumah adalah liabilitas karena dilengkapi dengan hipotek, pemeliharaan, pajak, dll.

Sebuah rumah bisa menjadi aset ketika Anda memiliki penyewa yang membayar sewa, dan menutupi semua biaya yang terkait dengan rumah tersebut. Setelah Anda menghasilkan arus kas dari rumah Anda, itu bukan lagi kewajiban.

2. Menjadi kaya dengan menggunakan utang dan pajak

Orang yang berpendidikan finansial tahu bahwa utang dan pajak dapat digunakan untuk menjadi kaya.

Meskipun ini terdengar membingungkan, membangun literasi keuangan untuk anak-anak berarti Anda mencakup semua dasar. Di sini, kita akan membahas utang baik vs utang buruk.

Utang buruk berasal dari meminjam uang dan membuangnya pada liabilitas yang tidak akan pernah memberi Anda pengembalian yang sepadan.

Utang baik, di sisi lain, berasal dari meminjam uang dan menggunakannya untuk membeli aset yang bisa menghasilkan uang ke kocek Anda.

Baca Juga: Robert Kiyosaki: Investor Harus Fokus Akumulasi Emas!

3. Mengambil semua keputusan keuangan Anda

Salah satu kesalahan terbesar yang dapat kita lakukan adalah membiarkan orang lain membuat keputusan keuangan untuk kita. Satu-satunya cara kita dapat mengajari anak-anak untuk menghindari jurang ini adalah dengan menyampaikan pentingnya melek finansial dan percaya diri tentang uang.

Ingat, orang kaya tidak bergantung pada orang banyak; mereka adalah trendsetter. Mereka berpikir untuk diri mereka sendiri, dan membuat keputusan keuangan mereka sendiri.

4. Arus kas vs keuntungan modal

Satu hal yang Anda benar-benar ingin pastikan anak-anak Anda mengerti, adalah bahwa arus kas dan keuntungan modal sangat berbeda, meskipun keduanya merupakan investasi.

Keuntungan modal adalah keuntungan yang dapat diperoleh seseorang dari investasi ketika dijual dengan harga lebih tinggi dari harga yang Anda beli. Ini terkadang seperti perjudian, karena Anda membiarkan banyak faktor kebetulan. Di sini, Anda kemungkinan besar akan kehilangan banyak uang, sebelum menghasilkan uang.

Arus kas, di sisi lain, adalah apa yang dilakukan orang kaya. Seseorang yang ingin menghasilkan arus kas akan membeli real estat dengan uang orang lain, mencari penyewa untuk membayar biaya, dan menagih uang sewa. Keuntungan modal bisa datang, tetapi tidak harus untuk menjadi kemenangan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×