kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Robert Kiyosaki Sebut Orang Pintar Tidak Menabung, Ini Penjelasannya


Minggu, 26 November 2023 / 06:14 WIB
Robert Kiyosaki Sebut Orang Pintar Tidak Menabung, Ini Penjelasannya
ILUSTRASI. Penulis buku Rich Dad Poor Dad terkenal akan nasihatnya, yakni orang pintar tidak akan menabung.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Penulis buku Rich Dad Poor Dad terkenal akan nasihatnya, yakni orang pintar tidak akan menabung. 

Mengutip blog resminya Richdad.com, dia membeberkan bahwa menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Ohio State University pada tahun 2017, hasil riset  menunjukkan bahwa orang dengan IQ 130 menghasilkan pendapatan antara US$ 6.000 dan US$ 18.500 lebih banyak per tahun dibandingkan mereka yang memiliki IQ 100. 

Bloomberg juga melakukan penelitian yang menyatakan bahwa orang berpenghasilan tinggi di kota-kota besar Amerika dengan biaya hidup tinggi paling sulit menabung. 

"Jadi, orang pintar tidak menabung," jelas Kiyosaki.

Kiyosaki lantas menjelaskan, Rich Dad mengatakan kepadanya bahwa ada dua jenis kecerdasan: kecerdasan buku dan kecerdasan jalanan.

"Kecerdasan buku yang dia maksud adalah orang-orang seperti Poor Dad saya, ayah kandung saya, yang memiliki gelar tinggi dan pekerjaan bergaji tinggi di bidang pendidikan. Secerdas dan seberbakat apa pun ayah miskin saya, dia selalu berjuang secara finansial. Berapa banyak uang yang dia tabung, dia kalah dalam beberapa skema cepat kaya. Menjelang akhir hidupnya, dia tidak punya uang. Semua kecerdasan bukunya tidak diterjemahkan menjadi kecerdasan finansial," paparnya panjang lebar.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Bilang Uang Tak Membuat Kaya, Tapi Satu Hal Ini yang Menentukan

Kecerdasan lainnya, yakni kecerdasan jalanan, menggambarkan orang-orang seperti dirinya yang tidak berpendidikan tinggi tetapi tahu bagaimana dunia dan uang bekerja. 

Rich Dad, yang merupakan ayah sahabat Kiyosaki, mulai bekerja dan menjalankan toko keluarganya di usia muda. Ia belajar dari pengalaman bagaimana menjalankan bisnis. Belakangan, alih-alih mendapatkan gelar yang lebih tinggi, dia mendapatkan pengalaman dunia nyata dalam bisnis, akhirnya memiliki hotel di pantai Hawaii. Dia tidak memiliki kecerdasan buku, tetapi dia memiliki kecerdasan finansial yang tinggi.

Orang pintar dan hemat

Menurut Kiyosaki, Poor Dad selalu berkata, "Bekerja keras dan hemat uang." Namun, dia tidak mengikuti sarannya sendiri. Kurangnya kecerdasan finansial membuatnya membuat pilihan uang yang buruk, menguras tabungannya. Dia adalah salah satu tipe orang pintar yang tidak menabung.

"Sedangkan Rich Dad saya selalu berkata, 'Jika kamu ingin menjadi kaya dan aman secara finansial, bekerja keras dan menabung tidak akan membawamu ke sana.' Dia mengikuti sarannya sendiri, dan bukannya menabung, dia menginvestasikannya. Hasilnya, ia menumbuhkan uangnya secara eksponensial dan menjadi mandiri secara finansial di usia muda. Dia juga tipe orang pintar yang tidak menabung," urainya.

Baca Juga: Mengapa Orang Kaya Akan Semakin Kaya? Ini Jawaban Robert Kiyosaki

Dalam hal menjadi pintar, Kiyosaki memilih untuk meniru keputusan Rich Dad. 

Tiga alasan mengapa orang yang cerdas secara finansial tidak menabung

Seperti kebanyakan orang, Anda mungkin diberitahu saat tumbuh dewasa bahwa menabung adalah keputusan finansial yang cerdas. Budaya kita dipenuhi dengan pepatah kecil yang positif tentang menabung seperti, "Satu sen yang ditabung adalah satu sen yang diperoleh," "dana hari hujan," dan hari lain, satu dolar lagi." 

"Jadi pertanyaannya, jika menabung dianggap hal yang baik, mengapa kita tidak didorong oleh pemerintah untuk melakukannya, dan diberi penghargaan oleh pemerintah karena melakukannya? Di situlah letak kebenarannya," tanyanya.

Kiyosaki menjelaskan, Rich Dad mengajari dirinya banyak pelajaran tentang uang. Secara khusus, Rich Dad mengajari Kiyosaki tiga alasan mengapa orang yang cerdas secara finansial tidak menabung.

1. Inflasi

Rich Dad juga menjelaskan bahwa pajak lain menghancurkan para penabung adalah inflasi.

Rich Dad menggunakan angka sederhana US$ 1.000 untuk menjelaskan mengapa penabung hampir selalu menjadi pecundang dalam ekonomi.

Rich Dad menjelaskan, "US$ 1.000 Anda segera dimakan oleh inflasi, jadi setiap tahun nilainya berkurang." 

Rich Dad selanjutnya menjelaskan bahwa setiap tahun bunga yang dibayarkan bank kepada Anda dimakan oleh pajak dan inflasi. Pemerintah mengambil 30 persen dari pendapatan bunga melalui pajak capital gain dan inflasi menggerogoti hampir semua sisanya atau bahkan lebih.

Hasilnya seringkali merupakan kerugian bersih. Itulah sebabnya ayah kaya berpikir bahwa bekerja keras dan menabung adalah cara yang sulit untuk menjadi kaya.

2. Mengambil resiko

Saat Anda bekerja keras untuk menghemat uang, Anda menempatkan “keamanan” Anda di dalam tabungan itu. Menjadi sangat sulit bagi mereka yang menghabiskan semua uang tabungan mereka untuk menginvestasikannya karena takut semua uang hasil jerih payah mereka akan hilang.

"Orang yang bekerja keras dan menabung sering berpikir bahwa berinvestasi itu berisiko," kata Rich Dad. “Dan ketika Anda berpikir ada sesuatu yang berisiko, Anda harus belajar menghindarinya.”

"Sayangnya, seperti yang kita pelajari di atas, menabung itu tidak aman," jelas Kiyosaki lagi. 

3. Pajak

Penasihat pajak dan teman Kiyosaki, Tom Wheelwright, menulis buku yang sangat bagus tentang bagaimana pajak berfungsi sebagai insentif untuk perilaku yang ingin dilihat oleh pemerintah kita dari masyarakat. Buku itu disebut Kekayaan Bebas Pajak. 

Jika pemerintah menganggap menabung adalah ide yang bagus, mengapa mereka tidak memberikan keringanan pajak bagi mereka yang menabung untuk mendorong perilaku seperti itu?

Faktanya, justru sebaliknya. Menurut CNSNews, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan bahwa orang Amerika rata-rata membelanjakan lebih banyak untuk pajak daripada yang mereka lakukan untuk gabungan pakaian, makanan, dan perawatan kesehatan pada tahun 2021.

"Orang-orang yang bekerja keras dan menabung akan kesulitan membangun kekayaan karena, secara relatif, mereka membayar pajak lebih banyak," kata Kiyosaki mengutip nasihat Rich Dad.

Baca Juga: Bukan Fluktuasi Harga, Robert Kiyosaki Suka pada Sistem Kerja Blockchain

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

×