kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Robert Kiyosaki: Untuk Jadi Kaya, Bikin Anggaran Seperti Orang Kaya


Senin, 18 Desember 2023 / 07:19 WIB
Robert Kiyosaki: Untuk Jadi Kaya, Bikin Anggaran Seperti Orang Kaya
ILUSTRASI. Robert Kiyosaki memiliki banyak tip untuk membantu mereka yang menghadapi masalah dalam hal penganggaran.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Berdasarkan studi dari The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research, sekitar dua pertiga warga Amerika mengatakan pengeluaran rumah tangga mereka meningkat selama setahun terakhir. Namun, hanya sekitar seperempat yang mengatakan pendapatan mereka meningkat pada periode yang sama.

Jadi jika masyarakat Amerika mengeluarkan uang berlebihan dan pendapatan mereka tidak meningkat, apa masalah utama yang mereka hadapi? 

Persoalan ini berkaitan dengan penganggaran. Kebanyakan orang Amerika melakukan pengeluaran berlebihan dan tidak membuat anggaran dengan tepat. Terutama karena pendapatan mereka tetap stagnan di tengah perekonomian yang tidak kenal ampun dan penuh dengan kenaikan harga.

Melansir GoBankingRates, Robert Kiyosaki, investor kawakan dan penulis buku Rich Dad, Poor Dad, memiliki banyak tip untuk membantu mereka yang menghadapi masalah dalam hal penganggaran.

"Membuat anggaran seperti orang kaya adalah salah satu cara untuk menjadi kaya," jelas Kiyosaki.

Berikut adalah sejumlah tips dari Kiyosaki untuk menjadi kaya:

Baca Juga: Setelah Credit Suisse, Robert Kiyosaki Ramal Kejatuhan Bank Raksasa Ini

No.1: Bayar Diri Anda Terlebih Dahulu

“Kebanyakan orang ingin menyumbang untuk amal, berinvestasi dalam aset, dan menabung, namun masalahnya adalah mereka memandangnya sebagai sesuatu yang harus dilakukan setelah mereka membayar pengeluarannya,” tulis blog Kiyosaki secara rinci. 

“[Jadikan hal-hal ini] pengeluaran dalam anggaran [Anda] dan jadikan itu prioritas,” tambahnya.

Sebagian besar kekhawatiran seputar keuangan pribadi berkaitan dengan kebutuhan untuk bertahan hidup di masa sekarang. 

Misalnya, mereka yang hidup dari gaji ke gaji mungkin kesulitan memenuhi kebutuhan hidup. Fokus utama bagi mereka yang menghadapi kesulitan keuangan adalah bertahan hingga bulan depan.

Untuk membangun kekayaan, atau anggaran seperti orang kaya, seperti yang dijelaskan Kiyosaki, seseorang harus menyisihkan uang untuk amal atau investasi sebagai bagian dari anggaran bulanan mereka.

Meskipun hal ini tampak mustahil, bahkan sejumlah kecil uang yang disisihkan setiap bulannya dapat menjadi jumlah yang jauh lebih besar di masa depan.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Sebut AS Bakal jadi Negara Termiskin, Ini 4 Investasi Favoritnya

Kiyosaki merekomendasikan “Sistem 3 Celengan.” Di bawah sistem ini, 70% uang yang diterima setiap bulan disumbangkan ke tagihan, sementara 10% masing-masing dialokasikan untuk tabungan, investasi, dan amal. 

Dalam melakukan hal ini, uang dibagi ke dalam kategori-kategori yang memungkinkan kekayaan bertambah, namun pengeluaran seperti sewa tetap dibayar.

Membayar diri sendiri terlebih dahulu adalah salah satu komponen kunci dalam membuat anggaran seperti orang kaya. Intinya, Anda menyisihkan uang sekarang untuk masa depan finansial Anda.

No.2: Melacak Pengeluaran

“Saat Anda mengevaluasi anggaran Anda untuk tahun ini, lihatlah kolom pengeluaran Anda,” kata Kiyosaki di situs Rich Dad.

Pengeluaran Anda mungkin menjadi salah satu alasan utama mengapa Anda tidak dapat berpegang teguh pada anggaran.

Dengan mencatat pengeluaran Anda, akan lebih mudah untuk menentukan ke mana perginya uang Anda. 

Apakah itu menuju ke tempat yang tepat? Atau apakah Anda menghabiskan terlalu banyak uang untuk hal-hal yang tidak penting, seperti sepatu baru, peralatan terbaru, atau tiket menonton musisi populer?

Kiyosaki memperingatkan agar tidak menghabiskan terlalu banyak uang untuk barang dan jasa yang tidak penting, dan sebaliknya berfokus pada pembelian barang-barang yang akan menghasilkan pengembangan profesional dan finansial. 

Contohnya adalah membeli buku tentang investasi real estat, atau menyewa seorang profesional keuangan berlisensi yang dapat membantu Anda mengembangkan kekayaan Anda.

“Ketika Anda melihat kolom pengeluaran kebanyakan orang, kolom tersebut dipenuhi dengan pembayaran kepada orang lain dan kewajiban,” kata Kiyosaki.

Kewajiban, sederhananya, adalah hutang yang menghalangi Anda untuk berkembang secara finansial. Memiliki lebih banyak kewajiban daripada aset dapat menempatkan orang dalam situasi keuangan yang sulit.

Baca Juga: Robert Kiyosaki: Tarik Uang Tunai dari Bank Sekarang Sebelum Ekonomi Runtuh!

No.3 : Menambah Aset

“Dengan meningkatkan aset, yang dalam investasi seperti real estate, meningkatkan arus kas bulanan, inilah cara Anda dapat membeli barang-barang mewah dan liabilitas,” kata Kiyosaki.

Meskipun memantau pengeluaran adalah keterampilan yang sangat penting yang diperlukan untuk membuat anggaran seperti orang kaya, penting juga untuk mempelajari teknik yang tepat agar uang Anda terus bertambah.

Menurut Kiyosaki, meningkatkan arus kas melalui pendapatan pasif merupakan salah satu cara yang berguna untuk meningkatkan aset.

Contoh pendapatan pasif dapat berupa investasi real estat atau dividen saham. Bisa juga dalam bentuk royalti dari sebuah buku. Inti dari pendapatan pasif adalah melakukan pekerjaan dan investasi awal dan membiarkan uang tumbuh secara organik seiring waktu.

No.4: Melewati Masa-masa Sulit

Tip penganggaran terakhir adalah merupakan cara untuk mengatasi kecemasan dan kesulitan secara emosional terkait dengan uang.

Hubungan setiap individu dengan uang berbeda-beda. Ada yang diajarkan untuk hidup hemat, ada pula yang tumbuh dengan kekayaan yang berlimpah di sekelilingnya.

Situasi keuangan selalu berubah, dan Kiyosaki tidak memiliki modal saat mulai membangun mereknya. Salah satu hal pertama dalam bisnis Kiyosaki adalah menyewa seorang penasihat keuangan, seorang pemegang buku yang diinstruksikan untuk menjaganya tetap pada jalurnya dan memelihara “3 Sistem Celengan”. 

Ada kalanya Kiyosaki berhutang sejumlah uang kepada kreditor dan tidak dapat mengikuti sistemnya.

“Dengan melewati masa-masa sulit ini, Anda mengembangkan mentalitas yang memungkinkan Anda menghasilkan lebih banyak uang, apa pun kondisinya,” kata Kiyosaki.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×