kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45868,45   13,67   1.60%
  • EMAS1.371.000 1,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Tidak Rumit, Ini Gaya Investasi Warren Buffett yang Banyak Disukai Orang


Jumat, 15 Desember 2023 / 07:41 WIB
Tidak Rumit, Ini Gaya Investasi Warren Buffett yang Banyak Disukai Orang
ILUSTRASI. Jika Anda ingin berinvestasi seperti Warren Buffett, Anda tidak perlu melakukan sesuatu yang luar biasa. REUTERS/Rick Wilking

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Jika Anda ingin berinvestasi seperti Warren Buffett, Anda tidak perlu melakukan sesuatu yang luar biasa. Nyatanya, banyak investor baru yang terkejut dengan gaya investasi Oracle of Omaha yang tidak rumit. 

Buffett berinvestasi dalam bisnis besar yang diperdagangkan kurang dari nilai intrinsiknya, dan kemudian dia memegang investasi tersebut selama bisnis tersebut tetap menjadi bisnis hebat.

Jelas, ada lebih banyak cerita dari itu. Dalam artikel ini, kita akan menggali lebih dalam tentang gaya investasi Buffett, dan melihat bagaimana dia menerapkan filosofi investasinya yang tidak rumit.

Filosofi investasi Warren Buffett 

Berikut adalah beberapa prinsip investasi Buffett terpenting yang dapat Anda masukkan ke dalam strategi investasi Anda sendiri, seperti yang dikutip dari The Motley Fool dan Go Banking Rates:

1. Fokus pada kualitas

Warren Buffett tidak berinvestasi dalam sampah. Anda biasanya tidak akan melihatnya membeli bisnis yang kesulitan, terlepas dari seberapa murahnya mereka. 

Salah satu kutipan terbaik Buffett yang dapat diserap oleh investor baru adalah, "Jauh lebih baik membeli perusahaan yang luar biasa dengan harga yang wajar daripada perusahaan yang biasa dengan harga yang luar biasa."

Baca Juga: 5 Aturan Utama Warren Buffett yang Abadi untuk Menghadapi Resesi

2. Membentuk kebiasaan uang yang sehat

Dalam pidato tahun 2007 di University of Florida, Buffett berkata, "Sebagian besar perilaku adalah kebiasaan, dan mereka mengatakan bahwa rantai kebiasaan terlalu ringan untuk dirasakan sampai terlalu berat untuk dipatahkan." 

Berusahalah untuk membangun kebiasaan uang yang positif, dan hentikan kebiasaan yang merugikan dompet Anda.

3. Hindari utang, terutama utang kartu kredit

Buffett membangun kekayaannya dengan membuat bunga bekerja untuknya — alih-alih bekerja untuk membayar bunga, seperti yang dilakukan banyak orang Amerika. 

"Saya telah melihat lebih banyak orang gagal karena minuman keras dan leverage - leverage uang pinjaman," kata Buffett dalam pidato tahun 1991 di Universitas Notre Dame. 

Dia menambahkan, “Kamu benar-benar tidak terlalu membutuhkan pengaruh di dunia ini. Jika Anda pintar, Anda akan menghasilkan banyak uang tanpa meminjam.”

Baca Juga: Investor Legendaris Warren Buffett Turun Tangan Atasi Krisis Perbankan AS

Buffett sangat waspada terhadap kartu kredit. Nasihatnya adalah untuk menghindari mereka sama sekali. 

“Suku bunga kartu kredit sangat tinggi,” kata Buffett suatu kali. “Kadang-kadang mereka 18%. Kadang-kadang mereka 20 persen. Jika saya meminjam uang dengan bunga 18% atau 20%, saya akan bangkrut.”

4. Cari margin keamanan

Memprioritaskan margin keamanan adalah landasan filosofi investasi Buffett. Secara sederhana, margin keamanan mengacu pada karakteristik investasi yang membantu melindungi investor dari kehilangan uang. 

Misalnya, jika saham diperdagangkan seharga US$ 10 per saham, tetapi aset perusahaan secara realistis bernilai US$ 12 per saham, maka ada margin keamanan US$ 2. Nilai intrinsik aset harus mencegah harga saham perusahaan turun terlalu signifikan.

Tujuan Buffett adalah selalu membayar kurang dari nilai intrinsik perusahaan. 

Seperti yang dia katakan, "Harga beli yang terlalu tinggi untuk saham perusahaan yang sangat baik dapat membatalkan efek dari perkembangan bisnis yang menguntungkan selama satu dekade berikutnya."

Baca Juga: Inilah Pesan Tersirat yang Ingin Disampaikan Elon Musk ke Warren Buffett

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×