kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,11   13,32   1.50%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

5 Strategi Robert Kiyosaki untuk Jadi Kaya, Salah Satunya Beli Aset Bukan Liabilitas


Kamis, 25 Januari 2024 / 08:10 WIB
5 Strategi Robert Kiyosaki untuk Jadi Kaya, Salah Satunya Beli Aset Bukan Liabilitas
ILUSTRASI. Robert Kiyosaki bilang, tidak ada orang yang benar-benar kaya bekerja demi uang.

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Jika Anda pernah menelusuri “buku keuangan pribadi terbaik untuk dibaca” di Google, kemungkinan besar Anda pernah melihat judul “Rich Dad, Poor Dad” muncul di bagian paling atas. 

Buku yang ditulis oleh Robert T. Kiyosaki dan Sharon L. Lechter ini dilaporkan telah terjual lebih dari 32 juta eksemplar dalam 40 bahasa di 40 negara sejak diterbitkan pada tahun 2002.

“Rich Dad, Poor Dad” adalah kisah alegoris tentang Robert Kiyosaki dan kedua ayahnya, dan bagaimana tumbuh bersama mereka membentuk pandangan keuangannya. 

"Poor Dad" adalah ayah biologis Kiyosaki, seorang profesor perguruan tinggi yang berpendidikan tinggi. 

"Rich Dad" adalah ayah sahabat Kiyosaki, seorang pengusaha kaya yang memiliki lusinan bisnis. Kedua ayah menawarkan nasihat yang bertentangan tentang uang.

Melansir laman Facebook resminya, Robert Kiyosaki bilang, salah satu hal yang saya dengar dari orang-orang yang membenci orang kaya adalah bahwa mereka tidak bekerja cukup keras demi uang mereka. 

"Tetapi orang-orang ini kehilangan intinya, dan itulah mengapa mereka sendiri tidak menjadi kaya (selain membuang energi mereka untuk kebencian, kecemburuan, atau menuntut pemberian dalam bentuk "redistribusi kekayaan")," jelasnya.

Dia juga bilang: "Tidak ada orang yang benar-benar kaya bekerja demi uang. Mereka membuat uang mereka bekerja untuk MEREKA."

Baca Juga: 5 Tips Menjadi Kaya ala Robert Kiyosaki, Ternyata Gampang Dilakukan

Melansir CNBC, berikut ini beberapa pemikiran penting Robert Kiyosaki dalam membangun kekayaannya:

1. Literasi keuangan hanya bisa dipelajari melalui pengalaman

“Rich Dad” yang berpendidikan tinggi berkata, “Belajar dengan giat dan mendapatkan nilai bagus adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan pekerjaan yang baik di perusahaan besar dengan tunjangan yang sangat baik. Tetapi "Rich Dad" mengatakan bahwa tujuan terpenting adalah mempelajari bagaimana uang bekerja sehingga Anda dapat membuatnya bekerja untuk Anda. 

Agar cerdas secara finansial, Kiyosaki mengatakan Anda harus menguasai akuntansi, investasi, pasar, dan hukum. Semakin Anda memperluas keterampilan Anda, semakin sukses Anda nantinya.

2. Belajar menjual

Dalam buku tersebut, seorang wanita dengan gelar master dalam sastra Inggris bertanya kepada Kiyosaki bagaimana dia bisa menjadi penulis terlaris. Dia mengatakan padanya untuk mendaftar dalam kursus pelatihan penjualan. 

Terkejut dengan jawabannya, dia berkata, “Kamu tidak serius, kan...” 

Kiyosaki mengambil sebuah buku di atas meja kopi dan berkata, “Ada alasan mengapa buku-buku sukses mengatakan 'penulis terlaris', bukan 'penulis terbaik'. -penulis menulis.'” 

"Menjual adalah keterampilan penting jika Anda ingin menjadi kaya," jelasnya. 

Keluarlah dari zona nyaman Anda, praktikkan penjualan dan jaringan. Jika tidak, Anda tidak akan pernah bisa menjalankan bisnis Anda sendiri.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Sebut Bitcoin Uang Rakyat, Dolar Uang Palsu

3. Ketakutan dan keraguan diri adalah penghalang terbesar Anda menuju kesuksesan

Perbedaan utama antara si kaya dan si miskin adalah bagaimana mereka mengelola rasa takut. 

"Poor Dad" menjaganya tetap aman dan menghindari risiko. Perspektif ini bisa mahal dalam jangka panjang. 

“Seringkali di dunia nyata, bukan orang pintar yang maju, tetapi orang yang berani,” kata “Rich Dad”.

4. Selalu berpikir tentang peluang

"Rich Dad" melarang anak-anaknya mengatakan, "Saya tidak mampu membelinya." 

Sebaliknya, dia memberi tahu mereka untuk mengatakan, "Bagaimana saya bisa membelinya?" 

Ungkapan pertama mematikan otak seseorang, dan mereka tidak lagi harus berpikir. Yang kedua membuka "kemungkinan, kegembiraan, dan impian". 

Ini memaksa otak untuk mencari jawaban. Kiyosaki mengetahui bahwa "alasan utama mayoritas orang miskin dan kelas menengah konservatif secara fiskal—yang berarti, 'Saya tidak mampu mengambil risiko'—adalah karena mereka tidak memiliki dasar keuangan."

5. Orang kaya membeli aset, bukan liabilitas

Aset adalah segala sesuatu yang memasukkan uang ke dalam saku Anda, seperti obligasi atau rumah (yang Anda beli dan kemudian disewakan kepada orang lain). 

Liabilitas adalah segala sesuatu yang menghabiskan uang Anda karena kehilangan nilainya dari waktu ke waktu, seperti mobil atau pesawat televisi yang mahal. 

Penting untuk dapat membedakan keduanya. 

“Orang kaya membeli aset. Orang miskin hanya punya biaya. Kelas menengah membeli liabilitas yang menurut mereka adalah aset,” tulis Kiyosaki.

Baca Juga: Robert Kiyosaki: Target Harga Emas Berikutnya US$ 5.000, Miliki Logam Mulia Sekarang!

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×