kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

7 Cara Menjadi Kaya Raya ala Warren Buffett


Rabu, 28 Februari 2024 / 03:42 WIB
7 Cara Menjadi Kaya Raya ala Warren Buffett
ILUSTRASI. Warren Buffett kerap dianggap sebagai model strategi investasi yang sukses. REUTERS/Scott Morgan

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Warren Buffett kerap dianggap sebagai model strategi investasi yang sukses karena tidak ada yang bisa membantah angka-angka di belakang namanya. 

Namun pada satu titik, Buffett hanyalah orang sederhana dengan pendapatan rata-rata, bukan seorang miliarder.

Jadi langkah apa yang dia ambil untuk membangun kekayaan? 

GOBankingRates dan Nasdaq.com menjelaskan tujuh cara menjadi kaya raya dengan cara Warren Buffett:

1. Mulailah Berinvestasi Sejak Dini

Tidak peduli seberapa muda atau tua Anda, tidak ada kata terlalu dini untuk mulai berinvestasi. Buffett membeli saham pertamanya pada usia 11 tahun — Saham Preferen Cities Services. 

Meski begitu, secercah kejeniusan dalam berinvestasi jelas terlihat; dia kemudian menjual saham itu dengan keuntungan 4,6% dan memiliki US$ 1.000 untuk diinvestasikan pada usaha berikutnya pada usia 14 tahun.

2. Dapatkan Mentor Keuangan

Jika Anda relatif ramah lingkungan dalam bidang pendidikan keuangan, jangan mencoba menjadi kaya hanya dengan menebak-nebak – didiklah diri Anda sendiri. 

Dan jika Anda ingin mengikuti jejak Buffett, lakukan dengan mencari mentor yang memiliki pengetahuan lebih dari Anda. Baik Anda menonton video seseorang, membeli buku, mengikuti kelas, atau berbicara dengan profesional keuangan. Dengan melakukan itu semua, kemungkinan besar Anda akan membuat keputusan keuangan yang cerdas. 

Buffett belajar ekonomi dan keuangan di perguruan tinggi, baik di Universitas Nebraska, Wharton School di Universitas Pennsylvania, dan Universitas Columbia. 

Di sana ia bertemu dengan seorang instruktur bernama Benjamin Graham, yang mengajar beberapa kursus yang membangkitkan selera Buffett akan pengetahuan. Dia bahkan kemudian bekerja untuk Graham di perusahaannya, Graham-Newman, dan mempelajari prinsip-prinsip investasi yang akan dia terapkan dalam kariernya.

Baca Juga: Warren Buffett Resmi Tambah Investasidi 5 Perusahaan Jepang Senilai US$ 10,63 Miliar

3. Berinvestasilah pada Percobaan dan Kebenaran

Ketika Anda akhirnya mulai berinvestasi atau melakukan investasi dengan lebih serius, jangan mempertaruhkan terlalu banyak uang Anda pada perusahaan atau produk yang belum teruji dan tidak memiliki riwayat pengembalian yang dapat diandalkan. 

Setiap tahun Buffett menulis surat kepada pemegang saham Berkshire-Hathaway, dan dalam suratnya pada tahun 1996, dia menulis dengan terkenal, “Jika Anda tidak ingin memiliki saham selama sepuluh tahun, jangan pernah berpikir untuk memilikinya selama sepuluh menit.”

Dalam surat terbarunya, dia mengingatkan para pemegang saham bahwa dia dan wakil ketua Charlie Munger melakukan “investasi dalam bisnis yang memiliki karakteristik ekonomi menguntungkan jangka panjang dan manajer yang dapat dipercaya.” 

Di antara saham-saham yang dimiliki Buffett secara pribadi adalah perusahaan-perusahaan seperti Coca-Cola, Johnson & Johnson, Proctor & Gamble dan nama-nama terkenal lainnya.

4. Cobalah Investasi Nilai

Buffett telah membangun kekayaannya dengan melakukan hal yang pada dasarnya sama selama bertahun-tahun, yang dikenal sebagai “investasi nilai”, yang ia pelajari di kelas Graham di perguruan tinggi. 

Investasi nilai adalah strategi berinvestasi pada perusahaan-perusahaan yang dinilai terlalu rendah (undervalued) yang menunjukkan potensi pertumbuhan dan kemudian bertahan pada perusahaan tersebut untuk jangka panjang. 

Hal ini mencakup kemampuan untuk menilai apakah perusahaan-perusahaan ini mampu mencapai kemajuan. Dalam pendekatan ini, Anda mencari tanda-tanda bahwa suatu perusahaan dapat bertahan, mulai dari keunggulan kompetitif, merek yang kuat, atau basis pelanggan yang berdedikasi.

Baca Juga: Perusahaan Warren Buffett, Berkshire Hathaway Penen Laba dari Asuransi dan Investasi

5. Hindari Skema Menjadi Kaya dengan Cepat

Anda tidak akan menemukan Buffett mengikuti tren terkini. Dia terkenal meremehkan mata uang kripto, yang meskipun telah membuat sebagian orang menjadi sangat kaya, namun juga telah membuat banyak orang kehilangan uang. Pada tahun 2018, dia meramalkan bahwa kripto akan “mengalami akhir yang buruk.” 

Dan Buffett menggandakan pernyataannya di CNBC TV pada tahun 2020, dengan mengatakan, “Mata uang kripto pada dasarnya tidak memiliki nilai dan tidak menghasilkan apa pun. Mereka tidak bisa bereproduksi, mereka tidak bisa mengirimkan cek kepada Anda, mereka tidak bisa berbuat apa-apa, dan apa yang Anda harapkan adalah ada orang lain yang datang dan membayar Anda lebih banyak uang untuk itu di kemudian hari, tapi kemudian orang itu yang jadi masalahnya. Dari segi nilai: nol.”

6. Beli Saat Pasar Sedang Rendah

Buffett dilaporkan pernah mengatakan, "Takutlah ketika orang lain serakah dan serakah ketika orang lain takut," menurut Investing.com. 

Dia diketahui memanfaatkan jatuhnya pasar atau koreksi berlebihan untuk membeli perusahaan dengan harga lebih rendah dari nilainya ketika dia yakin nilainya akan pulih di kemudian hari. 

Namun dia jarang terdorong oleh keserakahan untuk membeli saham atau perusahaan hanya karena hal tersebut sepertinya akan menjadi hal yang menarik atau semua orang sedang mengikuti tren.

Baca Juga: Pesan Investasi Warren Buffett: Gunakan Aturan 50 Tahun

7. Kelilingi Diri Anda Dengan Orang-Orang Sukses

Buffett percaya pada kekuatan pengaruh. Dia menyarankan untuk mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang memiliki kualitas yang mereka cita-citakan. 

Dia menekankan pengaruh pasangannya terhadap kehidupan dan aspirasinya. Dalam diskusi tahun 2017 dengan Bill dan Melinda Gates di Universitas Columbia, Buffett berkata, “Anda ingin bergaul dengan orang-orang yang Anda inginkan. Anda akan bergerak ke arah itu. Dan orang yang paling penting sejauh ini dalam hal itu adalah pasangan Anda.”

Selanjutnya: 9 Makanan yang Bisa Memperburuk Gejala Asam Lambung, Cek Rekomendasi Ubah Cara Makan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×