kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

8 Jenis Minuman Sehat Setelah Makan Berat yang Baik untuk Pencernaan


Jumat, 12 April 2024 / 17:45 WIB
 8 Jenis Minuman Sehat Setelah Makan Berat yang Baik untuk Pencernaan
ILUSTRASI. Aneka jus

Penulis: Bimo Kresnomurti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Simak sederet minuman setelah makan yang menyehatkan pencernaan. Konsumsi makanan berat tentu membutuhkan beberapa air untuk mempelancar kinerja organ pencernaan.

Kebiasaan minum sesudah makan sering kali menjadi momen yang diabaikan atau bahkan dihindari. Namun, penting untuk diingat bahwa minuman yang tepat setelah makan dapat berperan penting dalam meningkatkan kesehatan pencernaan.

Hal ini ditentukan dengan beberapa jenis air yang terdiri dari kandungan atau gizi tertentu.

Sehingga, Ada beberapa rekomendasi jenis minuman setelah makan yang menyehatkan pencernaan.

Baca Juga: 7 Buah Penurun Darah Tinggi yang Mudah Didapat

Makan dan minum

Mari cek beberapa minuman yang dapat menjadi pilihan yang sehat dan bermanfaat bagi sistem pencernaan setelah menikmati hidangan. Rangkuman ini dilansir dari laman Everlywell.

Baca Juga: Banyak Makan Emping Melinjo Saat Lebaran? Ini 6 Cara Alami Menurunkan Asam Urat

1. Air Mineral

Sebuah studi terbaru menemukan bahwa minum air hangat, daripada dingin, dapat meningkatkan mikrobiota usus mamalia - kumpulan bakteri, arkea, dan eukarya yang hidup di dalam saluran pencernaan, yang mencakup: Lambung, Usus kecil, dan Usus besar

Mikrobioma usus, dan komposisi mikrobiotanya, merupakan komponen multifaset dari kesejahteraan secara keseluruhan. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh apa yang disebut sebagai 'sumbu otak-usus', yang mengacu pada komunikasi antara sistem saraf dan fungsi usus.

Oleh karena itu, mikrobiota usus dapat memengaruhi suasana hati dan kesehatan kekebalan, pencernaan, dan mental.

Akibatnya, gangguan dalam mikrobioma atau masuknya bakteri buruk dapat berdampak negatif pada kesehatan dan mungkin terkait dengan beberapa penyakit dan/atau kondisi metabolik dan pencernaan, seperti: Kegemukan, Penyakit radang usus (IBD), Kolitis ulserativa (UC), dan Penyakit Crohn (CD)

Selain itu, minum air tidak akan mengencerkan enzim pencernaan dan jus. Bahkan, itu sebenarnya membantu pencernaan dengan membantu dalam pemecahan makanan di lambung, dan melunakkan tinja di usus besar, yang dapat mengurangi sembelit.

2. Teh Herbal

Mirip dengan air hangat, teh herbal dan berbumbu dapat membantu mencerna makanan dan mencegah masalah pencernaan. Selama ribuan tahun, teh telah direbus untuk membantu dalam pengobatan: Konstipasi, Gangguan pencernaan, hingga Mual.

3. Teh Daun Mint

Teh ini mengandung senyawa yang disebut 'menthol', yang dapat memperbaiki masalah pencernaan dan gangguan nyeri perut fungsional (FAPDs). Ini juga dapat membantu melemaskan otot usus dan esofagus serta meredakan kembung, diare, sembelit, dan nyeri perut yang terkait dengan sindrom usus buntu (IBS).

Teh jahe mint

4. Teh kunyit

Rekomendasi rempah dari keluarga jahe, kunyit, mengandung cucumin, yang diyakini memiliki banyak manfaat kesehatan termasuk sebagai agen antiinflamasi.

Dengan demikian, diyakini dapat meredakan gejala sindrom usus buntu, termasuk nyeri perut dan diare.

5. Teh jahe

Jahe dikenal dapat meningkatkan motilitas lambung - gerakan makanan melalui saluran pencernaan - pada beberapa mamalia. Minum teh jahe juga dapat membantu mengurangi nyeri pada mereka yang mengalami peradangan pencernaan, seperti peradangan yang terjadi pada individu dengan IBS.

Ini juga dapat meredakan ketidaknyamanan pencernaan, kembung, gangguan pencernaan, mual, sembelit, dan rasa kenyang dalam beberapa kasus. 

6. Kombucha

Kombucha, minuman teh yang difermentasi, dapat memberikan manfaat bagi pencernaan. Minuman berkarbonasi ini dibuat melalui fermentasi teh yang manis dengan bantuan kultur simbiotik bakteri dan ragi (SCOBY).

Kombucha juga dikenal kaya akan asam organik, seperti asam asetat, asam laktat, dan asam glukonat. Asam-asam ini adalah produk sampingan dari proses fermentasi dan dapat membantu mendukung proses pencernaan.

Misalnya, asam asetat dapat membantu dalam pemecahan protein, sedangkan asam glukonat dapat meningkatkan kemampuan tubuh untuk menyerap mineral, sehingga mengoptimalkan pemanfaatan nutrisi dari makanan yang dikonsumsi.

Enzim yang hadir dalam kombucha juga dapat membantu dalam memecah molekul kompleks menjadi bentuk yang lebih sederhana, memudahkan tubuh untuk mencerna dan menyerap nutrisi.

Kombucha

7. Jus Lidah Buaya

Lidah buaya adalah tanaman sukulen yang secara historis telah digunakan untuk mengobati kondisi kulit dan luka secara topikal. Namun, jusnya yang terbuat dari campuran gel dengan air juga dapat memberikan manfaat bagi pencernaan yang sehat.

Secara utama, lidah buaya dapat melunakkan dan melumasi tinja untuk membantu mencegah sembelit. Jus lidah buaya juga dapat mengurangi keparahan gejala IBS, seperti rasa sakit.

Namun, sebuah penelitian lain menemukan bahwa mengonsumsi jus lidah buaya secara teratur menyebabkan beberapa partisipan mengalami mual dan muntah, jadi Anda mungkin ingin berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum memilih jus lidah buaya untuk membantu pencernaan.

8. Jus atau Smoothie

Serat makanan tidak dicerna oleh tubuh namun, dapat membantu mendukung pencernaan dan pergerakan partikel makanan melalui saluran pencernaan untuk mengurangi sembelit.

Anda akan menemukan serat dalam berbagai buah dan sayuran, termasuk: Apel, Raspberry, Pir, Pisang, hingga Jeruk.

Demikian sederet informasi terkait rekomendasi minuman menyehatkan yang dikonsumsi setelah makan berat.

Selanjutnya: 1,7 Juta Kendaraan Meninggalkan Jabotabek pada 3-11 April 2024

Menarik Dibaca: Daerah Sekitar Jakarta Ini Waspada, Berikut Peringatan Dini Cuaca Besok Hujan Lebat

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×