kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Cara Sembuhkan Asam Lambung Kronis dengan Cepat dan Permanen


Senin, 04 Maret 2024 / 03:20 WIB
Cara Sembuhkan Asam Lambung Kronis dengan Cepat dan Permanen
ILUSTRASI. Jika Anda mengalami asam lambung lebih dari dua kali seminggu, Anda mungkin menderita penyakit gastroesophageal reflux (GERD).

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Kebanyakan orang mengalami asam lambung dari waktu ke waktu. Namun jika Anda mengalami asam lambung lebih dari dua kali seminggu, Anda mungkin menderita penyakit gastroesophageal reflux (GERD).

GERD bisa menjadi serius jika tidak diobati, namun bisa disembuhkan. Perawatan GERD biasanya melibatkan pengobatan rumahan dan perubahan gaya hidup, serta obat-obatan untuk menurunkan produksi asam di lambung. 

Dalam kasus yang lebih parah, operasi mungkin diperlukan untuk mengendalikan gejala yang diderita penderitanya.

Apakah GERD bisa disembuhkan secara permanen?

Ya, GERD dapat disembuhkan secara permanen. Akan tetapi, mungkin memerlukan beberapa percobaan dan kesalahan serta tetap berpegang pada rencana pengobatan.

Mengutip Healthline, GERD adalah suatu kondisi kronis yang diperkirakan disebabkan oleh tidak berfungsinya sfingter esofagus bagian bawah (LES). 

LES adalah pita otot melingkar di ujung kerongkongan yang mengontrol aliran makanan dan cairan dari mulut ke perut.

Jika tidak diobati, GERD dapat menjadi penyakit seumur hidup, dengan gejala mulai dari ringan hingga berat.

Jika Anda didiagnosis menderita GERD, dokter akan merekomendasikan perubahan gaya hidup dan pola makan terlebih dahulu untuk mengetahui apakah perubahan tersebut membantu mencegah asam masuk melalui LES. 

Baca Juga: Daun Kemangi Bisa Jadi Obat Alami GERD, Bisa Dimakan Langsung atau Minum Air Rebusan

Dokter mungkin juga meresepkan obat untuk membantu mengurangi asam lambung dan memungkinkan kerongkongan Anda pulih dari segala kerusakan yang disebabkan oleh refluks asam.

Seiring waktu, gejala Anda mungkin hilang sepenuhnya. Jika ini terjadi, kondisinya dianggap “sembuh”. Namun ini bukanlah solusi satu kali. Kekambuhan masih mungkin terjadi jika pengobatan dan perubahan gaya hidup dihentikan.

Obat-obatan seperti antasida, H2 bockers, dan PPI direkomendasikan untuk pengobatan sebelum operasi. Operasi adalah pilihan pengobatan terakhir untuk GERD jika perubahan gaya hidup dan pengobatan tidak dapat meringankan gejala.

Operasi biasanya sangat efektif dan dapat memberikan bantuan jangka panjang. Namun seperti semua prosedur medis, ada risikonya.

Baca Juga: Simak Manfaat Buah Nanas Untuk Kesehatan, Ada 8 Hal

Pengobatan rumahan dan perubahan gaya hidup untuk GERD

Perubahan gaya hidup berikut dapat membantu Anda mengatasi gejala GERD. Berikut sejumlah perubahan yang bisa dilakukan:

- Hindari makan 3–4 jam sebelum tidur
- Makan dalam porsi kecil
- Menjaga berat badan yang sehat
- Menghindari berbaring setelah makan
- Menghindari alkohol
- Menghindari kafein
- Menghindari merokok tembakau
- Menghindari makanan pedas, tinggi lemak, atau asam
- Mengurangi stres

Jika asam lambung tidak kunjung sembuh...

Mengutip Houstonmethodist.org, jika asam lambung Anda terus berlanjut atau memburuk setelah melakukan tindakan untuk meredakannya, segera konsultasikan dengan dokter.

Itu artinya, pilihan pengobatan lain untuk asam lambung mungkin perlu dipertimbangkan. Dalam beberapa kasus, sakit maag bisa menjadi faktor risiko Barrett's esofagus, perubahan prakanker pada esofagus, atau bahkan kanker esofagus.

Baca Juga: Khasiat Menakjubkan Daun Kelor yang Jarang Diketahui, Bisa Buat Diabetes & Kolesterol

Tanda-tanda peringatan lainnya yang memerlukan pemeriksaan oleh ahli gastroenterologi meliputi:

- Rasa mulas yang parah
- Nyeri ulu hati terus menerus
- Sakit maag baru timbul pada orang berusia 60+
- Muntah darah
- Kotoran berwarna hitam atau berdarah
- Kesulitan menelan atau nyeri saat menelan
- Muntah
- Nafsu makan yang buruk
- Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×