kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Ini Wasiat Warren Buffett Soal Harta Setelah Kematiannya


Sabtu, 25 November 2023 / 05:41 WIB
Ini Wasiat Warren Buffett Soal Harta Setelah Kematiannya
ILUSTRASI. Warren Buffett telah menyumbangkan lebih dari US$ 870 juta saham Berkshire Hathaway ke empat yayasan amal. REUTERS/Rick Wilking

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Investor kawakan Warren Buffett telah menyumbangkan lebih dari US$ 870 juta saham Berkshire Hathaway atau setara dengan Rp 13,6 triliun kepada empat yayasan amal. 

Ini menjadi sebuah tradisi liburan yang menggarisbawahi janji miliarder tersebut untuk menyumbangkan sebagian besar kekayaannya untuk kegiatan filantropi.

Melansir CBS News, investor terkenal itu memberikan 1,5 juta saham Kelas B konglomeratnya kepada Susan Thompson Buffett Foundation. Yayasan ini merupakan sebuah lembaga amal yang berinvestasi dalam hibah kesehatan reproduksi dan keluarga berencana, kata perusahaan itu dalam pernyataannya pada hari Selasa. 

Buffett juga mendistribusikan 300.000 saham Kelas B ke masing-masing dari tiga organisasi yang dijalankan oleh anak-anaknya: Sherwood Foundation, Howard G. Buffett Foundation, dan NoVo Foundation.

"Sumbangan tersebut melengkapi janji seumur hidup yang saya buat pada tahun 2006 dan berlanjut hingga kematian saya (pada usia 93 tahun, saya merasa baik tetapi sepenuhnya menyadari bahwa saya bermain di babak tambahan),” kata Buffett pada hari Selasa dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Robert Kiyosaki Kritik Keras Warren Buffett Soal Emas, Ini Katanya

Buffett, 93 tahun, juga menggandakan janjinya untuk menyumbangkan sekitar 99% dari kekayaannya yang hampir mencapai US$ 120 miliar untuk amal, dengan mengungkapkan bahwa anak-anaknya, yang memiliki pandangan yang sama dalam memperbaiki kesenjangan kekayaan melalui filantropi swasta, akan bertindak sebagai pelaksana wasiatnya.

“Anak-anak saya, bersama ayah mereka, memiliki keyakinan yang sama bahwa kekayaan dinasti, meskipun legal dan umum di sebagian besar dunia termasuk Amerika Serikat, tidaklah diinginkan. Setelah kematian saya, disposisi aset saya akan terbuka,” kata Buffett. 

Baca Juga: Warren Bufett Tak Melirik Emas untuk Investasi karena 2 Alasan Ini

Mengutip CNN, Buffett juga menuliskan: 

“Kami juga setuju bahwa kapitalisme – apa pun kelemahannya, termasuk kesenjangan besar dalam kekayaan dan pengaruh politik yang diberikannya secara tidak terduga kepada warganya – telah menghasilkan keajaiban dan terus menghasilkan keajaiban.” 

Surat itu juga mengatakan bahwa keuntungan Berkshire adalah bahwa ia dibangun untuk bertahan lama dan bahwa karakteristik dan perilaku khas perusahaan akan didukung oleh kepemilikan saya yang besar di Berkshire.

Pria berusia 93 tahun itu tetap mengendalikan perusahaan yang besar tersebut. Dia menunjuk Greg Abel, kepala bisnis non-asuransi Berkshire Hathaway, sebagai penggantinya pada tahun 2021.

Berkshire Hathaway baru-baru ini melaporkan lonjakan laba operasional kuartal ketiga dan cadangan uang tunai yang mencapai rekor tertinggi sebesar US$ 157 miliar.

Menurut CBS News, Buffett telah memberikan sumbangan tahunan kepada empat badan amal yang sama sejak tahun 2006. Tahun lalu, ia menyumbangkan jumlah yang sama dari saham perusahaannya, yang saat itu bernilai sekitar US$ 750 juta, kepada yayasan keluarga.

Baca Juga: Orang Miskin Susah Jadi Orang Kaya? Ini Penjelasan Warren Buffett

Buffett juga memberikan kontribusi besar pada badan amal di luar musim liburan. Pada bulan Juni, miliarder tersebut menyumbangkan dana sebesar US$ 4,64 miliar saham Berkshire Hathaway ke lima badan amal, sehingga total donasinya sejak tahun 2006 menjadi lebih dari US$ 51 miliar, menurut laporan Reuters.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×