kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Raja Charles Didiagnosis Kanker, Pangeran Harry Langsung Terbang ke Inggris


Rabu, 07 Februari 2024 / 06:54 WIB
Raja Charles Didiagnosis Kanker, Pangeran Harry Langsung Terbang ke Inggris
ILUSTRASI. Pangeran Harry memutuskan langsung terbang ke Inggris untuk menemui sang ayah yang didiagnosis kanker. REUTERS/Andrew Kelly

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - LONDON. Raja Charles tampak tersenyum dan melambaikan tangan kepada masyarakat Inggris pada hari Selasa (6/2/2024). 

Raja Charles terlihat di depan umum untuk pertama kalinya sejak terungkap bahwa dia menderita suatu jenis kanker. 

Melansir Reuters, putra bungsunya, Pangeran Harry, memutuskan langsung terbang ke Inggris untuk menemuinya. 

Istana Buckingham mengumumkan pada hari Senin bahwa Charles, 75 tahun, yang naik takhta kurang dari 18 bulan sejak kematian ibunya Ratu Elizabeth, telah didiagnosis mengidap penyakit kanker. Diumumkan pula, Charles akan menunda keterlibatan publiknya untuk menjalani perawatan.

Charles melambai kepada orang yang lewat pada Selasa sore saat dia berkendara tidak jauh dari rumahnya di Clarence House di pusat kota London ke Istana Buckingham. 

Dia dan istrinya Ratu Camilla kemudian naik helikopter ke perkebunannya di Sandringham di pedesaan timur Inggris untuk memulai proses pengobatannya.

Menurut laporan surat kabar Inggris, sesaat sebelum kepergian raja, Harry, yang berselisih dengan anggota keluarga kerajaan lainnya sejak dia mengundurkan diri dari tugas kerajaan hampir empat tahun lalu, digambarkan tiba di Clarence House, dan mengadakan reuni singkat dengan ayahnya. 

Baca Juga: PM Inggris Mengaku Terkejut, Pangeran William Akan Ambil Beberapa Tugas Kerajaan

Namun, sumber kerajaan mengatakan tidak ada rencana bagi Harry untuk menemui kakak laki-lakinya, pewaris takhta Pangeran William, selama kunjungannya ke Inggris.

William diperkirakan akan mengambil tindakan untuk memenuhi beberapa tugas raja, bersama dengan bangsawan senior lainnya, saat Charles memulai serangkaian perawatan rawat jalan.

Istana mengatakan raja masih "sepenuhnya positif", dan Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak pada Selasa sebelumnya mengatakan bahwa kanker tersebut telah diketahui sejak dini.

Terlepas dari diagnosis tersebut, Charles berencana untuk melanjutkan sebagian besar pekerjaan pribadinya sebagai raja termasuk audiensi mingguannya dengan perdana menteri dan menangani surat-surat negara. Sunak mengatakan dia selalu berhubungan dengan raja.

Baca Juga: Raja Charles Didiagnosis Menderita Kanker

“Tentu saja hal ini akan berlanjut seperti biasa dan kami akan menindak semuanya,” katanya.

Kanker tersebut diidentifikasi ketika Charles menginap tiga malam di rumah sakit bulan lalu di mana ia menjalani prosedur perbaikan untuk pembesaran prostat jinak. 

Selain memastikan bahwa penyakit tersebut bukan kanker prostat, pihak istana belum memberikan rincian lebih lanjut.

Keluarga kerajaan biasanya merahasiakan urusan medis. Namun pihak istana mengatakan Charles memilih untuk mengumumkan hal tersebut kepada publik karena ia adalah pelindung sejumlah badan amal terkait kanker.

Meskipun raja akan menerima perawatan ahli swasta, diagnosisnya akan menarik perhatian pada meningkatnya waktu tunggu kanker di Layanan Kesehatan Nasional (NHS) yang dikelola negara yang secara luas dianggap sedang berada dalam krisis.

Menurut laporan Konfederasi NHS yang diterbitkan pada bulan Januari, tingkat kelangsungan hidup penderita kanker di Inggris tertinggal dibandingkan negara-negara Eropa lainnya dalam hal sembilan dari 10 jenis penyakit yang paling umum.

Diagnosis yang mengejutkan

Diagnosis mengejutkan tersebut, yang mendominasi media Inggris sejak pengumuman tersebut dibuat, merupakan pukulan pribadi lainnya bagi Charles selama satu setengah tahun bertahta.

Awal tahun lalu, Harry menerbitkan otobiografinya "Spare", yang berisi pengungkapan yang memberatkan tentang ayah dan kakak laki-lakinya. 

Sementara, Charles juga harus menghadapi tuduhan yang sedang berlangsung terhadap saudaranya Pangeran Andrew terkait dengan mendiang pelaku kejahatan seks Jeffrey Epstein.

Harry, yang berhenti dari tugas kerajaan pada tahun 2020, terbang kembali ke Inggris dari California di mana dia tinggal bersama istrinya yang berkewarganegaraan Amerika, Meghan, dan dua anaknya untuk menemui ayahnya setelah Charles memberi tahu dia dan keluarga dekat lainnya tentang diagnosisnya.

Pengungkapan kanker yang dialami raja terjadi saat Kate, Putri Wales, menjalani masa pemulihan di rumah setelah menghabiskan dua minggu di rumah sakit menyusul rencana operasi perut untuk kondisi yang tidak ditentukan namun bukan kanker.

Dia diperkirakan tidak akan kembali menjalankan tugas publik sampai setelah Paskah dan ketidakhadiran para tokoh senior akan memberikan tekanan pada anggota keluarga kerajaan lainnya untuk melakukan tugas tambahan.

Charles selalu ingin memiliki monarki yang lebih ramping. Tetapi dengan tidak lagi terlibatnya adik laki-lakinya Andrew dan Harry, semua orang yang saat ini menjalankan tugas kerajaan berusia di atas 50 tahun - kecuali William dan Kate- dan beberapa di antaranya sekarang berusia 80-an.

Adiknya, Putri Anne, sering menduduki puncak daftar anggota kerajaan tersibuk, diikuti oleh Charles.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

×