kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,01   -1,85   -0.18%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Rusia Memulai Kampanye Pilpres, Adakah Kandidat Selain Vladimir Putin?


Jumat, 08 Desember 2023 / 05:36 WIB
Rusia Memulai Kampanye Pilpres, Adakah Kandidat Selain Vladimir Putin?
ILUSTRASI. Pada 17 Maret 2024, Rusia akan menggelar pemilihan presiden. Sputnik/Ramil Sitdikov/Kremlin via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Pada 17 Maret 2024, Rusia akan menggelar pemilihan presiden. Disinyalir, Presiden Rusia Vladimir Putin kemungkinan akan mencalonkan diri untuk masa jabatan berikutnya yang dapat membuatnya tetap berkuasa setidaknya hingga tahun 2030.

Pemilihan presiden bakal dilaksanakan pada 17 Maret 2024 dan pemenangnya akan dilantik pada bulan Mei.

Melansir Reuters, majelis tinggi parlemen Rusia memutuskan tanggal tersebut pada hari Kamis (7/12/2023), yang pada dasarnya merupakan awal dari kampanye pemilu.

Pemungutan suara juga akan dilakukan di wilayah yang disebut Rusia sebagai wilayah barunya, yaitu bagian dari Ukraina yang kini dikuasai pasukan Rusia. 

Ukraina mengatakan pihaknya tidak akan berhenti sampai mereka berhasil mengusir semua tentaranya dari wilayah yang dianeksasi. Rusia mengatakan wilayah tersebut kini menjadi bagian dari Rusia.

Berikut adalah sejumlah informasi mengenai pemilu Rusia:

Baca Juga: Joe Biden: Jangan Sampai Vladimir Putin Menang di Ukraina

1. Jumlah pemilih

Sekitar 110 juta orang mempunyai hak pilih di Rusia, namun biasanya sekitar 70-80 juta orang memberikan suara.

Jumlah pemilih pada tahun 2018 adalah 67,5%.

2. Lama jabatan

Putin, yang diserahkan kursi kepresidenan oleh Boris Yeltsin pada 1999, telah menjabat sebagai presiden lebih lama dibandingkan penguasa Rusia lainnya sejak Josef Stalin, bahkan mengalahkan masa jabatan Leonid Brezhnev yang menjabat selama 18 tahun.

Konstitusi Rusia tahun 1993, yang secara longgar didasarkan pada konstitusi Prancis tahun 1958, dipandang oleh sebagian orang di Barat sebagai perkembangan yang akan mengarah pada demokrasi di Rusia pasca-Soviet.

Awalnya ditetapkan bahwa seorang presiden dapat menjabat selama dua periode berturut-turut selama empat tahun.

Baca Juga: Vladimir Putin ke Arab Saudi, Sebut Ada Perubahan Rencana

Amandemen pada tahun 2008 memperpanjang masa jabatan presiden menjadi enam tahun, sedangkan amandemen pada tahun 2020 menghapus ketentuan bahwa tidak ada seorang pun yang dapat menjabat sebagai presiden lebih dari dua periode "berturut-turut". Perubahan tersebut juga melarang penyerahan wilayah mana pun.

3. Putin mencalonkan diri lagi?

Putin belum mengatakan apakah ia akan mencalonkan diri atau tidak, meskipun Reuters melaporkan bulan lalu bahwa ia telah memutuskan untuk mencalonkan diri. Dia akan yakin akan kemenangannya jika mendapat dukungan dari negara dan medianya.

Setelah Putin ditunjuk sebagai penjabat presiden oleh Yeltsin pada hari terakhir tahun 1999, ia memenangkan pemilihan presiden tahun 2000 dengan 53,0% suara dan pemilu tahun 2004 dengan 71,3% suara.

Pada tahun 2008, Dmitry Medvedev mencalonkan diri sebagai presiden dan Putin menjabat sebagai perdana menteri sebelum memenangkan 63,6% suara pada pemilihan presiden tahun 2012 dan 76,7% pada tahun 2018.

4. Dukungan rakyat Rusia untuk Putin

Negara-negara Barat menyebut Putin sebagai penjahat perang dan diktator meskipun jajak pendapat menunjukkan bahwa ia mendapat peringkat persetujuan sebesar 80% – lebih tinggi dibandingkan sebelum perang di Ukraina.

Kremlin mengatakan Putin mendapat dukungan luar biasa dari rakyat Rusia, bahwa Rusia tidak ingin dikuliahi oleh negara-negara Barat mengenai demokrasi, dan tidak ada politisi di negara-negara Barat yang mendapatkan tingkat persetujuan yang sama dengan Putin.

5. Adakah kandidat presiden selain Putin?

Putin hanya akan menghadapi sedikit persaingan nyata.

Pada tahun 2018, orang yang menempati posisi kedua, taipan stroberi Komunis Pavel Grudinin, yang sebelumnya mendukung Putin, memperoleh kurang dari 9 juta suara, atau hanya 11,8% suara. Putin memenangkan lebih dari 56 juta suara, menurut hasil resmi.

Politisi oposisi paling terkenal di Rusia, Alexei Navalny, dipenjara sehingga tidak bisa mencalonkan diri sebagai presiden. Navalny mengecam Rusia di bawah pemerintahan Putin sebagai negara yang dijalankan oleh pencuri dan penjahat. 

Ia telah memperingatkan para pemimpin, Rusia pada akhirnya akan dihancurkan oleh kekuatan sejarah dan dibakar di neraka karena menciptakan pertumpahan darah di Ukraina.

Tokoh nasionalis Rusia yang pro-perang, Igor Girkin, yang ditahan menunggu persidangan karena menghasut ekstremisme, mengatakan pada bulan November bahwa ia ingin mencalonkan diri sebagai presiden meskipun ia paham bahwa pemilu bulan Maret akan menjadi sebuah “kepalsuan” karena pemenangnya sudah jelas.

Pada pemilu 2018, selain Putin dan Grudinin, enam orang lainnya mencalonkan diri termasuk nasionalis Vladimir Zhirnovsky, yang meninggal pada tahun 2022, Ksenia Sobchak, seorang sosialita yang merupakan putri bos lama Putin di St Petersburg; dan Grigory Yavlinsky, seorang ekonom Rusia yang menjadi politisi oposisi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

×