kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45900,82   11,02   1.24%
  • EMAS1.333.000 0,45%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Tahun Ini Cetak Rekor, Bagaimana Prediksi Harga Emas di 2024? Bersinar atau Redup?


Jumat, 22 Desember 2023 / 08:08 WIB
Tahun Ini Cetak Rekor, Bagaimana Prediksi Harga Emas di 2024? Bersinar atau Redup?
ILUSTRASI. Harga emas telah mencapai rekor tertinggi di 2023. Kondisi itu didorong oleh ketegangan geopolitik dan ketidakpastian ekonomi. REUTERS/Denis Balibouse

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Harga emas telah mencapai rekor tertinggi pada tahun ini. Kondisi tersebut didorong oleh ketegangan geopolitik dan ketidakpastian ekonomi. 

Lantas, bagaimana prediksi harga emas di tahun 2024? Apakah semakin bersinar atau malah meredup?

Melansir Nasdaq.com, ING mengantisipasi berlanjutnya penguatan harga emas hingga tahun 2024. Kondisi tersebut didukung oleh permintaan safe-haven dan prospek suku bunga AS yang terus berkembang.

Menurut penelitian bank yang berbasis di Belanda tersebut, lonjakan harga emas baru-baru ini, khususnya pada kuartal terakhir tahun 2023, dapat dikaitkan dengan meningkatnya minat terhadap aset-aset safe-haven di tengah meningkatnya ketidakpastian. 

Pecahnya konflik Israel-Hamas pada bulan Oktober mendorong emas mendekati rekor sebelumnya sebesar US$ 2,075 troy ounce yang dicapai pada tahun 2020. 

Meskipun kekhawatiran atas konflik Timur Tengah yang lebih luas mereda, namun emas tetap mempertahankan kekuatannya. 

Kondisi ini didukung oleh melemahnya dolar AS dan imbal hasil Treasury AS yang menguntungkan. 

Kenaikan harga emas ini kemudian berhasil mencapai puncaknya di awal bulan Desember.

Baca Juga: Cek Harga Emas Retro Hari Ini (22/12), Cuma Rp 1.122.000 per Gram!

Penentu utama prospek emas, menurut ING, adalah kebijakan Federal Reserve. ING menjelaskan, penguatan dolar AS dan pengetatan bank sentral telah memberikan tekanan pada emas sepanjang tahun 2023. 

Namun, data terbaru menunjukkan melemahnya pasar tenaga kerja dan inflasi, ditambah dengan ekspektasi pasar terhadap penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang, dapat mengubah dinamika ini.

Pelaku pasar lainnya memiliki pandangan yang sama.

“Setelah bank sentral berhenti melakukan pengetatan dan mulai menurunkan suku bunga, yang mungkin terjadi tahun depan, harga emas mungkin akan naik lebih tinggi,” kata Bruce Liegel, manajer dana makro dan penulis buletin penelitian Global Macro Playbook. 

Dia menambahkan, “Jika kita mengalami resesi global, hal ini akan berdampak pada jumlah pelonggaran yang akan dilakukan bank sentral. Semakin banyak pelonggaran, semakin tinggi harga emas pada akhir tahun depan dan memasuki tahun 2025.”

Ekonom ING AS mengantisipasi penurunan suku bunga yang dimulai pada bulan Mei, sebesar 150 basis poin pada tahun 2024, dan tambahan 100 basis poin pada awal tahun 2025. Hal ini diperkirakan akan memberikan dukungan yang signifikan bagi pergerakan naik emas.

Baca Juga: Cek Harga Emas Retro Hari Ini (22/12), Cuma Rp 1.122.000 per Gram!

Prospek pergerakan emas bergantung pada besarnya penurunan suku bunga, bergantung pada apakah perekonomian akan mengalami hard landing atau soft landing.

“Jalur emas di masa depan mungkin lebih tinggi, dan itu akan ditentukan oleh tingkat pendaratannya,” kata Liegel, yang menulis laporan makro global bulanan. 

“Jika ini merupakan hard landing, maka akan naik lebih banyak lagi karena bank sentral perlu lebih banyak melakukan pelonggaran. Soft landing berarti pelonggaran yang diperlukan lebih sedikit,” paparnya.

Mengutip Investopedia.com yang mengutip laporan World Gold Council (WGC), harga emas global yang telah menyentuh rekor tertinggi pada bulan ini, bisa memperpanjang reli akhir tahun yang dapat berlanjut jika perekonomian AS melambat seperti yang diperkirakan.

Dalam proyeksi tahun 2024, WGC menguraikan kemungkinan skenario perekonomian global di tahun mendatang. Hasil yang paling mungkin terjadi —baik penurunan perekonomian atau resesi— masing-masing akan mendukung harga emas untuk bergerak lebih tinggi.

Terlepas dari mana yang terbukti benar, ketidakpastian pada saat ini akan mendukung permintaan emas. 

Hal ini terutama terjadi di tengah meningkatnya ketegangan global seiring dengan semakin dekatnya pemilu di AS dan negara-negara maju lainnya, dan ketika investor mempertimbangkan potensi penurunan suku bunga oleh Federal Reserve.

“Hal ini akan mendorong banyak investor untuk melakukan lindung nilai yang efektif, seperti emas, dalam portofolio mereka,” kata WGC.

Baca Juga: Harga Emas Spot Naik ke US$2.035,19 Kamis (21/12), Dolar AS Tengah Loyo

Perkiraan tersebut menunjukkan lonjakan harga emas baru-baru ini mungkin masih memiliki kekuatan.

WGC juga menguraikan tiga kemungkinan skenario ekonomi untuk tahun depan. Salah satu diantaranya —ekspansi ekonomi tanpa perlambatan pertumbuhan— dapat memberikan tekanan pada harga emas. Dan WGC hanya melihat kemungkinan 5% hingga 10% skenario itu akan terwujud.

Laporan tersebut menyatakan bahwa kemungkinan besar yang akan terjadi adalah terjadinya soft landing (perekonomian yang lemah), yang ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang melambat namun terus berlanjut, atau hard landing yang disertai resesi.

Dengan perkiraan kemungkinan terjadinya soft landing sebesar 45% hingga 65%, WGC memperkirakan harga emas akan tetap datar dengan potensi kenaikan. 

Jika skenario terakhir, dengan kemungkinan terjadi 25%-55%, maka harga emas akan naik jauh lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×