kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.010,87   12,58   1.26%
  • EMAS1.128.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Charlie Munger Tutup Usia, Pelajaran Terbaiknya: Singkirkan Orang Toxic!


Rabu, 29 November 2023 / 08:23 WIB
Charlie Munger Tutup Usia, Pelajaran Terbaiknya: Singkirkan Orang Toxic!
ILUSTRASI. Charlie Munger, wakil ketua dan orang kedua setelah Warren Buffett di Berkshire Hathaway, meninggal dunia

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Charlie Munger, wakil ketua dan orang kedua setelah Warren Buffett di Berkshire Hathaway, meninggal dunia pada Selasa pagi di rumah sakit California.

Melansir Reuters, Munger saat ini berusia 99 tahun, dan akan berusia 100 tahun pada 1 Januari 2024. 
Menurut keterangan resmi Berkshire, Munger meninggal dengan tenang. Tidak ada alasan lain yang diberikan.

"Berkshire Hathaway tidak mungkin mencapai statusnya saat ini tanpa inspirasi, kebijaksanaan, dan partisipasi Charlie," kata Buffett, ketua dan CEO Berkshire, dalam sebuah pernyataan.

Munger telah menjadi wakil ketua Berkshire sejak tahun 1978, bekerja sama dengan Buffett dalam mengalokasikan perusahaan konglomerat yang berbasis di Omaha, Nebraska. Munger juga dengan cepat memberi tahu Buffett ketika dia melakukan kesalahan.

“Ini mengejutkan,” kata Thomas Russo, partner di Gardner Russo & Quinn di Lancaster, Pennsylvania, yang sudah lama menjadi pemegang saham Berkshire. 

Petuah Munger soal orang toxic atau beracun

Munger juga dikenal karena nasihatnya yang tidak tercela dalam hidup.

Mengutip Business Insider, dia mengatakan pada awal tahun ini bahwa kesuksesan dapat bergantung pada perusahaan yang Anda pertahankan. Menurutnya, orang-orang toxic (toxic people) atau beracun dapat menghambat jalan seseorang menuju kesuksesan.

Baca Juga: Warren Buffett Sebut Menjalankan Bisnis Itu Seperti Memahami Seks, Apa Maksudnya?

“Pelajaran terbesar dalam hidup ini adalah singkirkan mereka dari hidup Anda – dan lakukan dengan cepat,” kata Munger tentang orang-orang beracun.

“Sangat mudah untuk membelanjakan lebih sedikit dari penghasilan Anda, dan berinvestasi dengan cerdas, dan menghindari orang-orang beracun dan aktivitas beracun, dan mencoba dan terus belajar sepanjang hidup Anda, dan melakukan banyak kepuasan yang tertunda,” kata Munger pada pertemuan tahunan Berkshire Hathaway di Omaha pada bulan Mei. 

Munger menambahkan, jika Anda melakukan semua itu, Anda pasti akan berhasil. 

"Jika tidak, Anda memerlukan banyak keberuntungan,” imbuhnya.

Sebelum pernyataan Munger, Buffett juga pernah mengutarakan sentimen serupa pada pertemuan tahunan. Buffett mengatakan orang-orang perlu menyadari bahwa orang lain dapat memanipulasi mereka, dan menghindari perilaku serupa juga.

Baca Juga: Warren Buffett: Awan Gelap Ekonomi Bakal Turunkan Hujan Emas, Siapkan Ember Besar

“Saya tidak pernah mengenal seseorang yang pada dasarnya baik hati, namun meninggal tanpa teman,” kata Buffett. "Dan saya kenal banyak orang kaya yang meninggal tanpa teman."

Persahabatan Buffett dan Munger mungkin merupakan contoh utama dari hal ini. Buffett sebelumnya mengatakan kepada CNBC pada tahun 2021 bahwa di awal karir mereka, mereka berusaha untuk bergaul dengan orang-orang yang ingin mereka ajak bergaul. 

"Dan jika kami bergaul dengan orang-orang brengsek, itu adalah masalah kami, tetapi kami tidak perlu melakukannya," jelas Buffett.

“Apa yang hebat adalah jika Anda bisa melakukan apa yang Anda inginkan dalam hidup dan bergaul dengan orang-orang yang ingin Anda ajak bergaul dalam hidup. Dan kami berdua memiliki semangat itu sepanjang masa," kata Buffett kepada CNBC, merujuk pada Munger.

Meskipun Munger menegaskan bahwa keracunan dapat menghambat kesuksesan seseorang, sikap ini juga dapat merugikan lingkungan kerja. Budaya kerja yang beracun adalah faktor paling signifikan yang dapat mendorong seorang karyawan untuk berhenti, menurut penelitian dari MIT Sloan School of Management.

Baca Juga: Strategi Bisnis Warren Buffett yang Cerdas Saat Inflasi

Menurut penelitian tersebut, gaji yang buruk dan ketidakamanan kerja juga dapat membuat karyawan menjauh, namun penelitian ini menemukan bahwa faktor-faktor ini tidak berpengaruh terhadap budaya kerja yang beracun. 

Untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih sehat, para pemimpin dan manajer perusahaan dapat memainkan peran penting dalam membentuk budaya perusahaan dan mendorong sikap-sikap tersebut agar diterapkan ke seluruh perusahaan.

Dan jika manajer atau karyawan yang beracun itu tampaknya tidak berubah, sesuai saran Munger, mungkin inilah saatnya untuk memecat mereka.


​ 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×