kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Ini 7 Sumber Vitamin A untuk Bayi beserta Manfaat Kesehatan


Senin, 26 Februari 2024 / 11:10 WIB
Ini 7 Sumber Vitamin A untuk Bayi beserta Manfaat Kesehatan
ILUSTRASI. Sumber Vitamin A untuk Bayi

Penulis: Bimo Kresnomurti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Simak panduan memenuhi kebutuhan vitamin A untuk bayi bagi ibu menyusui. Pemenuhan kebutuhan akan Vitamin A sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi.

Vitamin ini berperan dalam berbagai fungsi tubuh, termasuk pembentukan dan pemeliharaan kulit, penglihatan, sistem kekebalan tubuh, dan pertumbuhan sel-sel tubuh.  Vitamin A mendukung pertumbuhan dan perkembangan jaringan tubuh, termasuk sel-sel kulit, tulang, dan organ-organ vital.

Vitamin A esensial untuk pembentukan pigmen di retina mata, yang diperlukan untuk penglihatan normal. Kekurangan vitamin A dapat menyebabkan masalah penglihatan, termasuk kebutaan malam.

Konsumsi vitamin A membantu menjaga integritas selaput lendir di saluran pernapasan, saluran pencernaan, dan sistem urogenital, yang merupakan barisan pertahanan pertama tubuh terhadap infeksi.

Baca Juga: Ini 5 Tanda dan Bahaya Diet Tidak Sehat yang Perlu Segera Dihentikan

Konsumsi vitamin A untuk ibu menyusui

Ibu menyusui

Hampir tidak mungkin overdosis terjadi saat jumlah karotenoid yang berlimpah seperti dari pigmen orange dan kuning dalam wortel serta sayuran dan buah-buahan lainnya. Ketika ibu mengonsumsi vitamin A dari sumber-sumber non-hewani ini, tubuh hanya mengonversi apa yang dibutuhkan dari karotenoid menjadi bentuk aktif vitamin A.

Kemungkinan besar yang akan terjadi jika ibu terlalu banyak makan wortel adalah kulit akan berubah menjadi kuning-orange.

Penting untuk mencukupi kebutuhan vitamin A bayi melalui nutrisi yang tepat.

  • ASI (Air Susu Ibu): ASI adalah sumber nutrisi utama untuk bayi selama enam bulan pertama kehidupannya. ASI mengandung vitamin A yang cukup untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan bayi. Jika ibu tidak dapat memberikan ASI atau ASI tidak mencukupi, dokter mungkin merekomendasikan formula bayi yang diformulasikan dengan baik yang juga mengandung vitamin A.
  • Makanan Pendamping ASI (MPASI): Setelah bayi mencapai usia sekitar enam bulan, pemberian makanan pendamping ASI (MPASI) dapat dimulai. MPASI yang kaya akan vitamin A, seperti wortel, ubi jalar, bayam, dan buah-buahan berwarna gelap, dapat diberikan secara bertahap. Penting untuk memperkenalkan makanan baru secara perlahan dan memantau respon bayi terhadap makanan tersebut.
  • Suplemen Vitamin A: Pada beberapa kasus, dokter atau tenaga kesehatan mungkin merekomendasikan suplemen vitamin A untuk bayi. Namun, pemberian suplemen sebaiknya dilakukan berdasarkan saran dokter, karena dosis yang tidak tepat dapat berisiko.
  • Fortifikasi Makanan: Beberapa makanan bayi yang dijual di pasaran mungkin telah difortifikasi dengan vitamin A. Ini dapat menjadi pilihan tambahan untuk memastikan asupan nutrisi yang cukup.

Sumber alami vitamin A meliputi makanan seperti wortel, bayam, ubi jalar, hati, telur, dan produk susu. Berikut ini penjelasan terkait sumber makanan yang bisa dikonsumsi ibu menyusui, dirangkum dari Baby Center.

1. Wortel

Wortel adalah sumber yang kaya akan beta-karoten, yang merupakan pigmen yang memberikan warna oranye pada wortel. Beta-karoten dapat diubah oleh tubuh menjadi vitamin A, yang sangat penting untuk kesehatan mata, sistem kekebalan tubuh, dan pertumbuhan sel-sel tubuh.

Dengan memberikan wortel pada bayi merupakan cara alami untuk memastikan mereka mendapatkan asupan vitamin A yang cukup.

2. Ubi Jalar

Nutrisi dari ubi jalar mengandung beta-karoten dan serat. Beta-karoten, seperti pada wortel, dapat diubah menjadi vitamin A oleh tubuh. Selain itu, serat dalam ubi jalar dapat mendukung fungsi pencernaan bayi. Ubi jalar dapat diberikan sebagai MPASI untuk memberikan variasi nutrisi yang baik.

3. Bayam

Sayuran hijau seperti Bayam merupakan sumber nutrisi yang baik, termasuk vitamin A. Selain vitamin A, bayam juga mengandung zat besi, kalsium, dan folat. Pemberian bayam dapat membantu memenuhi kebutuhan nutrisi yang penting dalam perkembangan bayi.

Labu Kuning

4. Labu Kuning

Labu kuning mengandung beta-karoten, sama seperti wortel dan ubi jalar. Beta-karoten adalah prekursor vitamin A, yang berperan dalam menjaga kesehatan kulit dan mata bayi. Labu kuning dapat dimasukkan ke dalam menu MPASI untuk memberikan variasi rasa dan nutrisi.

5. Telur

Telur adalah sumber vitamin A yang baik, terutama kuning telur. Kuning telur mengandung lutein dan zeaxanthin, dua jenis pigmen yang bermanfaat untuk kesehatan mata.

Namun, penting untuk memasak telur hingga matang sebelum memberikannya kepada bayi untuk mencegah risiko infeksi dan memastikan keamanan konsumsi.

6. Hati

Bagian Hati, terutama hati ayam atau sapi, mengandung vitamin A. Meskipun hati merupakan sumber nutrisi yang kaya, pemberiannya perlu dilakukan dengan hati-hati karena tingginya kandungan vitamin A.

Kelebihan vitamin A bisa saja memiliki efek samping negatif, oleh karena itu, pemberian hati sebaiknya sesuai dengan pedoman kesehatan dan usia bayi.

7. Produk Susu

Produk susu seperti susu formula atau yogurt dapat memberikan kontribusi pada asupan vitamin A bayi. Penting untuk memilih produk susu yang sesuai dengan rekomendasi usia bayi dan memastikan nutrisinya seimbang.

Produk susu merupakan sumber kalsium dan vitamin D juga, yang mendukung pertumbuhan tulang dan perkembangan bayi.

Selain itu, pada beberapa kasus, dokter bisa merekomendasikan suplemen vitamin A jika bayi memiliki risiko kekurangan atau kondisi kesehatan tertentu.

Pastikan ibu menyusui juga memahami berbagai alergen yang dimiliki, agar tidak menjadi masalah di kemudian hari.

Itulah panduan pemenuhan kebutuhan vitamin A untuk bayi yang bisa dilakukan oleh Ibu menyusui dan menu MPASI.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU

×