kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Pesan Penting dari 5 Investor Legendaris untuk Investasi di 2024, Termasuk Buffett


Selasa, 23 Januari 2024 / 06:48 WIB
Pesan Penting dari 5 Investor Legendaris untuk Investasi di 2024, Termasuk Buffett
ILUSTRASI. Investor legendaris seperti Warren Buffett dan beberapa investor lainnya telah menghabiskan waktu puluhan tahun di pasar keuangan. KONTAN/Cheppy A. Muchlis/18/05/2023

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - Investor legendaris seperti Warren Buffett dan beberapa investor lainnya telah menghabiskan waktu puluhan tahun di pasar keuangan. 

Mereka mengetahui pasar dengan sangat baik dan telah menciptakan keuntungan bagi diri mereka sendiri dan investornya. 

Jadi, ketika para investor legendaris ini berbicara, seluruh komunitas keuangan mendengarkannya. Faktanya, banyak sekali investor yang menciptakan kekayaan untuk dirinya sendiri hanya dengan mengikuti saran dari investor legendaris tersebut. 

Apakah Anda akan memulai perjalanan investasi Anda pada tahun 2024? 

Berikut adalah beberapa kutipan terkenal dari para investor legendaris dunia seperti yang disarikan Kontan dari The Motley Fool dan Financial Post: 

1. Benjamin Franklin

"Investasi dalam pengetahuan menghasilkan bunga terbaik." 

Baik itu investasi atau karier Anda, semakin banyak pengetahuan yang Anda peroleh, semakin baik bagi Anda. Sebelum Anda mulai berinvestasi, Anda harus mengenal konsep dasar seperti risiko, keuntungan, alokasi aset, berbagai produk keuangan dan fitur-fiturnya, tujuan keuangan, langkah-langkah untuk mencapainya, dan lain-lain.

Alokasi aset memerlukan investasi di berbagai kelas aset seperti reksa dana saham, pendapatan tetap, emas, real estat, dll. Anda harus memahami fitur masing-masing produk ini sebelum berinvestasi di dalamnya. 

Baca Juga: 8 Pemikiran Hebat Warren Buffett, Salah Satunya Aturan 50 Tahun, Apa Itu?

Misalnya, ketika berinvestasi emas, Anda harus memahami faktor-faktor yang mempengaruhi harga emas, mengapa Anda harus berinvestasi emas, berbagai cara berinvestasi emas, perpajakan, dll.

2. Warren Buffett

“Takutlah ketika orang lain serakah. Bersikaplah serakah ketika orang lain takut." 

Sesuai kutipan ini, waktu terbaik untuk berinvestasi adalah ketika pasar turun tajam atau selama resesi ekonomi. 

Pasar saham dan perekonomian bergerak dalam siklus bisnis. Setiap kegagalan akan diikuti oleh ledakan, dan sebaliknya. 

Setelah setiap penurunan pasar yang signifikan, terjadi pemulihan dan pada akhirnya, pasar mencapai titik tertinggi baru. 

Jadi, ketika Anda berinvestasi saat pasar sedang jatuh atau pasar sedang lesu, Anda mendapatkan keuntungan yang bagus di pasar yang sedang naik berikutnya. 

Oleh karena itu, kata Warren Buffett, bersikaplah serakah ketika orang lain merasa takut ketika pasar sedang anjlok, dan teruslah berinvestasi.

Baca Juga: Warren Buffett Beri Petuah ke CEO Citigroup soal PHK, Apakah Itu?

3. John Bogle

"Jangan mencari jarum di tumpukan jerami. Beli saja tumpukan jerami itu!" 

Dengan kutipan ini, John Bogle merekomendasikan berinvestasi di seluruh indeks melalui dana indeks daripada berinvestasi di saham individual. 

Portofolio terkonsentrasi dengan sedikit saham terpilih bisa berisiko jika saham terpilih tidak berkinerja baik. 

Namun, ketika Anda berinvestasi di semua saham yang merupakan bagian dari indeks kapitalisasi pasar yang lebih luas, Anda mendiversifikasi portofolio Anda dalam bentuk saham dan sektor. 

Selain itu, dana indeks memiliki rasio pengeluaran yang lebih rendah dibandingkan dana aktif.

4. Mellody Hobson

"Risiko terbesar adalah tidak mengambil risiko." 

Semua kelas aset memiliki risiko. Namun, tingkat risiko dapat bervariasi antar kelas aset. Biasanya semakin tinggi risikonya, semakin tinggi pula potensi keuntungannya, begitu pula sebaliknya. 

Secara historis, reksa dana saham memberikan imbal hasil yang lebih tinggi, meski dengan risiko yang tinggi. Demikian pula, pendapatan tetap memberikan pengaruh yang moderat terhadap laliran pengembalian dengan risiko rendah.

Individu muda mempunyai kapasitas untuk mengambil risiko lebih tinggi, mendapatkan manfaat dari investasi ekuitas, dan menciptakan kekayaan. 

Baca Juga: Berkshire Hathaway Milik Warren Buffett Borong 20% Saham Pilot Milik Keluarga Haslam

Namun, jika seseorang tidak mengambil risiko sama sekali dan tetap berpegang pada aset seperti deposito bank, pasar uang, Surat Berharga Negara, dan lainnya, mereka mungkin harus menghadapi tingkat pengembalian yang moderat hingga rendah. 

Pengembalian ini mungkin atau mungkin tidak membantu sepenuhnya dalam mencapai tujuan keuangan. Oleh karena itu, Mellody Hobson merekomendasikan untuk mengambil risiko, terutama di awal kehidupan, karena risiko tersebut berpotensi memberikan keuntungan yang lebih tinggi.

5. Morgan Housel

“Investasi yang baik tidak selalu berarti membuat keputusan yang baik, namun tentang secara konsisten tidak melakukan kesalahan.”

Morgan Housel, penulis The Psychology of Money, tentu tidak setenar beberapa investor lain yang dikutip di sini. Namun bukunya telah terjual empat juta eksemplar dan telah diterjemahkan ke dalam 53 bahasa. 

Kutipan di atas merangkum bagian-bagian bukunya: Pada dasarnya, dia menguraikan bagaimana Anda tidak perlu menjadi seorang jenius di pasar saham, Anda hanya tidak perlu membuat kesalahan dalam jangka waktu yang lama.

Menambah keuntungan yang biasa-biasa saja dapat menghasilkan kekayaan yang sangat besar jika Anda dapat menghindari kekacauan dan bom yang dapat menghancurkan portofolio. 

Selanjutnya: Emiten Baja Berharap Ketiban Cuan dari Proyek IKN

Menarik Dibaca: Berikut Beberapa Sentimen yang Bisa Pengaruhi IHSG untuk Sepekan Ke Depan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

×