kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%
AKTUAL /

Gara-Gara Standar Ganda Atas Perang Gaza, Uni Eropa Hadapi Meningkatnya Permusuhan


Kamis, 23 November 2023 / 10:21 WIB
Gara-Gara Standar Ganda Atas Perang Gaza, Uni Eropa Hadapi Meningkatnya Permusuhan
ILUSTRASI. Uni Eropa tengah menghadapi meningkatnya permusuhan di dunia Muslim dan sekitarnya karena tuduhan bias pro-Israel. REUTERS/Mohammed Salem

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BRUSSELS. Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borell memperingatkan, Uni Eropa tengah menghadapi meningkatnya permusuhan di dunia Muslim dan sekitarnya karena tuduhan bias pro-Israel dan standar ganda atas perang di Gaza.

Mengutip Reuters, Borrell mengatakan dia khawatir perselisihan seperti itu dapat melemahkan dukungan diplomatik terhadap Ukraina di Global South dan kemampuan Uni Eropa dalam memaksakan klausul hak asasi manusia dalam perjanjian internasional.

Ia mengatakan Uni Eropa harus menunjukkan lebih banyak empati atas hilangnya nyawa warga sipil Palestina dalam perang Israel melawan Hamas, yang dilancarkan sebagai respons terhadap serangan mematikan lintas batas yang dilakukan kelompok militan Palestina pada 7 Oktober lalu.

Pernyataannya muncul dalam wawancara dengan Reuters selama perjalanan lima hari ke Timur Tengah untuk menghadiri konferensi keamanan regional di Bahrain dan audiensi kerajaan di Qatar dan Yordania.

Dalam perjalanannya, yang berakhir pada Senin malam, Borrell mendengar para pemimpin Arab dan aktivis masyarakat sipil Palestina mengeluh bahwa 27 negara Uni Eropa tidak menerapkan standar yang sama terhadap perang Israel di Gaza seperti yang diterapkan pada perang Rusia di Ukraina.

“Semuanya benar-benar mengkritik sikap Uni Eropa yang hanya sepihak,” kata Borrell.

Baca Juga: Vladimir Putin: BRICS Dapat Membantu untuk Penyelesaian konflik Gaza

Sambil melambaikan ponselnya, dia mengatakan dia telah menerima pesan dari beberapa menteri yang memberi isyarat bahwa mereka tidak akan mendukung Ukraina pada pemungutan suara PBB berikutnya.

“Jika keadaan seperti ini terus berlanjut dalam beberapa minggu, permusuhan terhadap orang Eropa (akan meningkat),” tambahnya.

Menanggapi kritik tersebut, Borrell menekankan bahwa nyawa manusia memiliki nilai yang sama di mana pun dan bahwa Uni Eropa dengan suara bulat mendesak dilakukannya jeda sementara untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada warga Palestina di Gaza dan melipatgandakan bantuan kemanusiaannya ke daerah kantong tersebut.

Namun para pemimpin Arab menginginkan segera diakhirinya pemboman Israel, yang telah menewaskan sedikitnya 13.300 warga Palestina, termasuk sedikitnya 5.600 anak-anak yang didasarkan pada data pemerintah Gaza yang dikelola Hamas.

Baca Juga: Serangan Hizbullah ke Israel Makin Intens, Gunakan Drone, Artileri, dan Rudal

Mereka mengecam Uni Eropa dan Amerika Serikat karena tidak mengutuk kampanye pemboman Israel di Gaza, berbeda dengan tanggapan Barat terhadap invasi ke Ukraina.

Israel telah menekankan bahwa mereka menanggapi serangan paling mematikan dalam sejarahnya, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan 240 orang disandera, menurut penghitungan Israel.

Dikatakan bahwa mereka menyerang wilayah sipil karena di sanalah Hamas beroperasi dan berusaha menghindari korban yang tidak bersalah.

Solusi dua negara

Sebagai Perwakilan Tinggi untuk kebijakan luar negeri, Borrell ditugaskan untuk menyusun posisi bersama di antara anggota Uni Eropa.

Sebagai negara tetangga di Timur Tengah dan rumah bagi populasi besar Yahudi dan Muslim, Uni Eropa mempunyai kepentingan besar dalam krisis terbaru ini. Meskipun tidak setara dengan Amerika Serikat, negara ini mempunyai pengaruh diplomatis di kawasan, termasuk sebagai donor bantuan terbesar bagi Palestina.

Namun blok tersebut telah berjuang untuk mencapai sikap bersatu selain mengutuk serangan Hamas. Mereka hanya membatasi diri pada dukungan terhadap hak Israel untuk mempertahankan diri sesuai dengan hukum internasional dan menyerukan jeda dalam pertempuran.

Baca Juga: Israel Serang RS Indonesia di Gaza, Kemenlu Sebut Hilang Kontak dengan 3 WNI

Sementara itu, masing-masing negara anggota, seperti Jerman, Austria, Republik Ceko, dan Hongaria telah menekankan dukungan kuat bagi Israel. Sementara negara lain seperti Irlandia, Belgia, dan Spanyol mengkritik tindakan militer Israel.

Prancis telah menyerukan jeda kemanusiaan yang akan membuka jalan bagi gencatan senjata.

Borrell, seorang politisi veteran Sosialis Spanyol, bulan lalu menyatakan bahwa beberapa tindakan Israel bertentangan dengan hukum internasional – yang membuat kesal beberapa negara anggota Uni Eropa.

Dia menghindari kritik publik langsung dalam perjalanannya. Dia juga berusaha menunjukkan pemahaman atas penderitaan yang dirasakan warga Israel, dengan mengingat pengalamannya sendiri di kibbutz pada tahun 1960an.

Namun, dia mengatakan, Uni Eropa juga harus berbuat lebih banyak untuk menunjukkan bahwa mereka juga peduli terhadap kehidupan warga Palestina. Dan hal ini bisa dilakukan melalui seruan yang lebih kuat agar bantuan masuk ke Gaza dan dorongan baru bagi negara Palestina di bawah apa yang disebut “solusi dua negara”.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

×